United Rugby Championship - Tim Minggu Ini

United Rugby Championship – Tim Minggu Ini

Dan du Plessisis menjadi pusat perhatian di Tim Kejuaraan Rugbi Bersatu Afrika Selatan Minggu Ini, tulis Quintin van Jaarsveld.

Itu adalah kembalinya kompetisi yang sukses untuk tim Afrika Selatan kecuali Hiu, yang dikalahkan dan ditutup oleh Cardiff dalam hujan Durban pada hari Minggu.

Aksi dimulai di Cape Town, di mana tim muda Stormers mencetak kemenangan mengesankan 36-19 atas Scarlets pada Jumat malam.

Bulls pada hari Sabtu mengalahkan Ospreys 43-26 di Pretoria sementara hari Minggu melihat Lions mengalahkan Dragons 33-25 di Johannesburg sebelum Sharks mengalami kekalahan 35-0 yang mengerikan saat Cardiff menjadi tim Welsh pertama yang menang di tanah Afrika Selatan di URC.

Du Plessis adalah salah satu dari enam Stormers di tim kami, enam Bulls juga mendapatkan seleksi, bersama dengan tiga Lions. Itu berarti tidak ada Hiu yang berhasil memecahkan anggukan itu.

15 : Wandisile Simelane (Banteng)

Proyek ini mulai terbentuk. Sejauh ini performa terbaik center reguler sebagai bek sayap. Tampak lebih percaya diri dalam peran dan penuh berlari. Makan beberapa meter dengan kecepatan dan kaki menarinya dan percobaannya ditolak dengan ditahan di atas garis tetapi percobaan yang diatur untuk David Kriel dan WJ Steenkamp.

14: David Kriel (Banteng)

Cemerlang di kedua sisi bola. Mencetak dua gol, menunjukkan sepasang sepatu hak yang bersih untuk mengambil darah pertama dan kemudian kesadaran yang baik untuk menerkam bola lepas dan bergabung dengan Lionel Mapoe untuk yang kedua. Menambahkan dua intervensi hemat percobaan dan mengejar dengan keras.

13: Lionel Mapoe (Banteng)

Tampilan vintage kehebatan playmaking oleh sang veteran. Offload luhur untuk mengirim Kriel pergi untuk percobaan keduanya dan pelurusannya adalah kunci dari percobaan Ruan Nortje. Juga melakukan break bersih yang bagus dan mengirimkan umpan sempurna ke Simelane untuk percobaannya yang nyaris.

12: Dan du Plessis (Stormers) – Pemain Terbaik Minggu Ini

Menjadi pusat perhatian dengan kinerja ganda yang dinamis di mana ia berlari dengan keras dan cerdas. Menggunakan ukuran dan kekuatannya untuk melewati garis keuntungan, kecerdasannya untuk menembus dengan garis kelas atas dan ketangkasannya untuk melewati enam bek tertinggi pertandingan dan melakukan pengaturan dan mencetak gol untuk mengambil Man of the Match kehormatan.

11 : Leolin Zas (Penyerang)

Dikenal karena kehebatannya dalam menyerang, yang dia tunjukkan pada malam itu, yang paling berkesan membuatnya terlihat mudah saat dia memotong bola turnover untuk mencetak gol, tetapi juga memiliki pertahanan yang luar biasa. Melakukan tekel penyelamatan percobaan yang luar biasa, memiliki tingkat keberhasilan tekel 100%, dan memenangkan dua turnover.

10: Jordan Hendrikse (Singa)

Penampilan Man of the Match yang membuatnya mencetak gol dalam keempat cara. Berputar keluar dari tekel dan mengabaikan yang lain untuk menjatuhkan, menempatkan dua konversi, tiga gol penalti – termasuk bom 56 meter – dan drop goal yang apik untuk jarak 21 poin. Melakukan tekel penyelamatan terhadap Ross Moriarty juga.

9: Burger Zak (Banteng)

Kalahkan kompetisi dengan cameo brilian dari bangku cadangan. Cepat dan tajam dengan layanannya, masukkan kaptennya untuk mencoba dan melewati kapur sendiri.

8: Hacjivah Dayimani (Penyerang)

Seorang baller yang atletis. Memiliki hari lapangan, mematahkan tekel dalam lalu lintas yang padat, melepaskan diri seperti punggung di saluran yang lebih luas, dan mencetak percobaan yang konyol. Membuat delapan carry sukses tertinggi pertandingan, setinggi tim 68 meter, dan juga sangat baik di lineout, menghasilkan steal penting di garis 5m-nya.

7 : Ruhan Straeuli (Singa)

Terkesan di setiap departemen. Kuat dalam kontak, mematahkan beberapa tekel dan mencetak salah satu dari tiga percobaan Lions dengan posisi tubuh yang rendah menjadi kekuatan di antara dua punggung. Bongkar muat yang bagus, menutupi lautan ruang di pertahanan, dan merupakan pilar kekuatan di belakang barisan.

6: Nizaam Carr (Banteng)

Mimpi memulai tugas keduanya di Bulls setelah mantra mimpi buruk di Tawon. Tautan yang luar biasa antara depan dan belakang, dengan sempurna mengeksekusi gerakan looping lineout yang menghasilkan percobaan pertama dan menempatkan Mapoe ke celah dengan bola berkualitas. Kalahkan dua bek untuk mencetak percobaan yang bagus dan lakukan tekel penting pada Max Nagy untuk mendapatkan penghargaan Man of the Match.

5: Ruan Nortje (Banteng)

Tanggung jawab tambahan sebagai kapten tim tidak mengurangi performa individunya. Rajin dan berpengaruh seperti biasa, mencetak lineout di menit ke-16, berkompetisi dengan breakdown dan bola tinggi, dan menekan Rhys Webb sementara kerja kerasnya membuatnya mendapatkan upaya terbaik untuk mengakhiri inning kapten pertama yang bagus.

4: Ernst van Rhyn (Stormers)

Performa terbaiknya hingga saat ini. Kapten Stormers yang berdiri di depan memimpin dengan memberi contoh, membuat carry yang kuat, termasuk serangan kunci menjelang percobaan pembukaan, dan bertenaga untuk percobaannya sendiri. Bahkan lebih impresif di pertahanan di mana 15 tekelnya yang tak tertandingi termasuk serangan vital pada Dan Jones.

3: Neethling Fouche (Penyerang)

Pertunjukan all-around yang mengesankan. Scrum dengan baik dan membuat permainan besar dalam permainan umum, termasuk percobaan Du Plessis yang menginspirasi dengan lari yang kuat dan menggandakan untuk melayangkan umpan 15 meter ke gelandangnya untuk melakukan sisanya.

2: Joseph Dweba (Stormers)

Ini adalah Dweba yang terbaik. Sempurna dengan lemparan garis luarnya, bola perusak saat menyerang yang secara konsisten menang 3-5 meter setelah kontak, dan terjebak sebagai bek yang sibuk dan memar.

1: Sti Sithole (Singa)

Benar-benar berpesta dengan Naga pada saat scrum. Emasculated Lloyd Fairbrother seperti Frans Malherbe melakukan Mako Vunipola di Twickenham, memenangkan tiga penalti dalam prosesnya.

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips terbaik dan konten olahraga.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes