UFC 281: Prediksi Adesanya v Pereira

Promosi seni bela diri campuran terkemuka dunia kembali ke Madison Square Garden dengan tumpukan kartu UFC 281 dengan judul ganda kejuaraan pada Sabtu malam (Minggu pagi waktu SA), tulis Quintin van Jaarsveld.

Pada pertandingan utama, superstar kelahiran Nigeria Israel Adesanya akan berusaha untuk membunuh boogeymannya ketika ia mempertaruhkan gelar kelas menengahnya melawan kickboxer mematikan Alex Pereira.

Ratu kelas jerami Carla Esparza menghadapi mantan juara Zhang Weili di co-headliner di arena paling terkenal di dunia sementara pertarungan blockbuster ketiga akan melihat Dustin Poirier bertabrakan dengan Michael Chandler dalam bentrokan kelas ringan legendaris yang sangat dinanti.

Salah satu pemain hebat Frankie Edgar akan melakukan perjalanan terakhirnya ke Octagon untuk menghadapi Chris Gutierrez dalam pertarungan pensiunnya di kelas bantam dan Dan Hooker kembali ke kelas ringan untuk apa yang dijanjikan akan menjadi pertandingan pembuka kartu utama yang menarik melawan Claudio Puelles.

KARTU UTAMA (mulai pukul 05.00 Minggu waktu SA):

Israel Adesanya (1,48) v Alex Pereira (2,75) (Kejuaraan Kelas Menengah)

Adesanya selalu mengejar tantangan yang paling sulit, dari Yoel Romero yang aneh dan Paulo Costa yang saat itu tidak terkalahkan hingga naik kelas untuk menghadapi juara kelas berat ringan Jan Blachowicz.

Sekarang, “The Last Stylebender” (23-1) menghadapi hantu yang menghantui dari masa lalu, satu-satunya pria yang terbukti menjadi kryptonite-nya dengan cara yang paling menghancurkan yang bisa dibayangkan.

Di UFC 276 pada bulan Juli, Pereira (6-1) mengalahkan Sean Strickland – yang meraih enam kemenangan beruntun selama empat tahun – hanya dalam dua setengah menit sebelum Adesanya mempertahankan gelarnya untuk kelima kalinya dengan kemenangan keputusan atas Jared Cannonier di acara utama.

Dengan itu, itu dikonfirmasi. Kedua mantan rival kickboxing itu akan melanjutkan permusuhan, kali ini dalam perang bela diri campuran di dalam Octagon untuk memperebutkan gelar kelas menengah UFC. Pasangan ini bertarung dua kali dalam kontes kickboxing, dengan Pereira menang di kedua kesempatan.

Petenis Brasil yang mengintimidasi memenangkan pertarungan pertama dengan keputusan pada tahun 2016 dan secara brutal mengalahkan Adesanya dalam pertandingan ulang tahun berikutnya. Dalam 79 pertarungan pro kickboxing (75-4) dan 24 pertarungan dalam karir MMA-nya, itu tetap menjadi satu-satunya kekalahan KO dalam karir Adesanya.

Dengan semangat pejuangnya, juara kelahiran Nigeria dan kelahiran Selandia Baru ini menyambut kesempatan untuk mengalahkan boogeymannya di panggung besar di MSG dan ini adalah pertarungan yang dia butuhkan, tidak hanya untuk membalas dendam tetapi juga untuk memenangkan kembali dukungan dari banyak penggemar MMA. yang sorak-sorainya berubah menjadi erangan saat dia beralih dari bintang baru yang menarik dan agresif menjadi juara yang berisiko rendah dan berpikiran defensif.

Pergantian dalam gaya dan mentalitas ini melihat tiga kemenangan terakhirnya – atas Marvin Vettori, Robert Whittaker dan Cannonier – semuanya datang dengan keputusan dan meskipun mereka agak mengerikan, mereka mengkonsolidasikan statusnya sebagai kelas menengah terbaik di planet ini.

Tak terkalahkan dalam 23 pertarungan dengan berat 185 pon, dengan satu-satunya kekalahannya datang ke raja Blachowicz seberat 205 pon, dia tidak akan menyimpang dari gaya metodisnya tetapi ini menjanjikan pertarungan yang berbeda karena dia tidak memiliki keunggulan mencolok dan jangkauan yang luar biasa. menguasai semua lawannya.

Pereira akan diperhitungkan juga, tetapi karena dia lebih tinggi dan sama terampilnya dengan kakinya, dia akan menekan dan mengajukan pertanyaan kepada Adesanya yang tidak dilakukan oleh lawan-lawannya sebelumnya. Ini akan menjadi kemiringan judul yang sangat menegangkan di mana satu langkah yang salah bisa berarti akhir dari pertarungan.

Adesanya tidak memiliki kekuatan KO satu pukulan yang dimiliki Pereira, tetapi pengaturan waktu dan ketepatannya telah membuatnya mendapatkan 15 KO, pukulan sempurna Costa pada tahun 2020 menjadi yang terbaru. Keuntungan besarnya dalam pertarungan ini adalah pengalamannya karena Pereira hanya memiliki tujuh pertarungan MMA dan hanya tiga di UFC.

Mantan juara kelas menengah dan kelas berat ringan Glory menang enam kali berturut-turut dan semuanya kecuali satu dengan KO, dengan satu-satunya kekalahan datang dengan penyerahan dalam debutnya pada tahun 2015. Dia akan melawan ego Adesanya untuk membuatnya tetap menjadi pertarungan kickboxing. tetapi “Izzy” akan bijaksana untuk memasukkan beberapa upaya pencopotan hanya untuk memberi saingannya sesuatu yang ekstra untuk dipikirkan.

“Poatan” adalah sebuah anomali dan dua kemenangan kickboxingnya atas Adesanya membuatnya menjadi underdog nilai terbaik dalam pertarungan Adesanya. Namun, ini adalah pertarungan MMA dan Adesanya akan memanfaatkan pengalamannya untuk mengecoh dan mengalahkan Pereira.

Prediksi: Adesanya melalui keputusan.

Taruhan Terbaik: Adesanya dengan keputusan di 2.10.

Taruhan Alternatif: Adesanya dengan KO/TKO/DQ pada pukul 4.00.

Carla Esparza (3,65) v Zhang Weili (1,31) (Kejuaraan Kelas Jerami)

Semakin banyak hal berubah, semakin mereka tetap sama. Itu dengan sempurna meringkas pertarungan gelar co-headlining. Ratu kelas jerami pertama UFC kembali bertahta dan pertahanan pertama dalam pemerintahan keduanya adalah pertarungan antara striker jadul melawan grappler.

Seorang anggota berdarah emas dari jenis spesialis MMA modern yang sekarat, Esparza (19-6) menggunakan gulat dominannya untuk menjepit Rose Namajunas ke matras dan membuat keputusan terpisah pada bulan Mei untuk merebut kembali mahkota. Itu adalah momen lingkaran penuh, terjadi lebih dari tujuh tahun setelah Esparza menyerahkan “Thug” untuk menjadi ratu 115 pon perdana.

Pada enam kemenangan beruntun, dengan lima di antaranya datang dengan keputusan, “Cookie Monster” mungkin satu dimensi tetapi dia menguasai keahliannya. Dia tak kenal lelah dengan upaya takedown-nya dan sementara dia mengumpulkan empat KO (kebanyakan dengan ground-and-pounds) dan empat pengiriman selama karirnya, dia terutama mempertahankan posisi teratas di tanah.

Zhang (22-3) adalah kebalikannya. Dia adalah tongkat dinamis 5’4″ yang mengejar penyelesaian dengan agresi terkontrol dan kemampuan luar biasa (11 KO dan tujuh submisi). “Magnum” membuat sejarahnya sendiri ketika ia menjadi juara UFC Tiongkok pertama dengan KO ronde pertama dari Jessica Andrade pada tahun 2019 dan pukulannya yang kuat dan dinamis membuatnya mendapatkan pukulan keras dari Joanna Jedrzejczyk dengan pukulan berputar ke belakang pada bulan Juni untuk mendapatkan ini. peluang.

Jedrzejczyk adalah wanita yang pertama kali mencopot Esparza. Tidak dapat mengalahkan buzzsaw Polandia, Esparza adalah bebek yang duduk dan mengalami pukulan sampai wasit turun tangan di dekat akhir ronde kedua dan nasib yang sama menantinya karena Zhang memiliki kekuatan dan teknik untuk menjegal upaya takedown sang juara dan memukul. dia untuk mendapatkan kembali emasnya.

Prediksi: Zhang melalui TKO.

Taruhan Terbaik: Zhang dengan KO/TKO/DQ pada 2.20.

Taruhan Alternatif: Di bawah 4,5 putaran pada 1,83.

Dustin Poirier (1,47) v Michael Chandler (2,80) (Ringan)

Pertarungan unggulan tidak hanya memiliki Fight of the Night yang ditulis di atasnya, tetapi juga bisa menjadi yang terbaik tahun ini. Dua dari kelas ringan teratas dan paling menarik dalam sejarah UFC, mereka akan menggigit corong mereka dan berperang.

Poirier (28-7), peringkat kedua, memiliki tinju paling tajam di divisi 155-pon. Semua yang dia lemparkan dengan tepat dan kebangkitannya sebagai Hall of Famer masa depan telah melihat IQ pertarungannya mencapai level tertinggi.

Dengan tendangan kaki yang baik, pertahanan takedown, dan keterampilan penyerahan yang menyertainya, dia mengalahkan beberapa mantan juara dunia, termasuk Max Holloway untuk merebut gelar sementara, Anthony Pettis, Eddie Alvarez dan yang paling terkenal, Conor McGregor.

Dia satu-satunya orang yang mengalahkan “The Notorious” dan mengalahkannya untuk kedua kalinya sebelum gagal dalam upaya keduanya untuk menjadi juara yang tak terbantahkan.

Pada kedua malam terbesarnya, melawan Khabib Nurmagomedov pada 2019 dan Charles Oliveira Desember lalu, dia dikalahkan dengan penyerahan, namun, dia tidak perlu khawatir tentang itu kali ini karena ini menjanjikan perang stand-up.

Saat akhirnya memasuki UFC tahun lalu, Chandler (23-7) mengatakan dia ada di sini untuk waktu yang baik, tidak lama dan dia hidup untuk itu. Dia menghasilkan empat penampilan yang mendebarkan, menghentikan Hooker, hampir memenangkan gelar melawan Oliveira, menyerah pada Justin Gaethje di Fight of the Year 2021 dan yang terbaru, menjatuhkan Tony Ferguson dengan tendangan depan untuk waktu yang lama di bulan Mei.

Tank yang kompak dan ringan, “Iron” adalah atlet eksplosif dan pukulan kuat ala Mike Tyson dan pegulat yang menonjol. Namun, dia meninggalkan sisi taktis permainannya yang membuatnya menjadi juara Bellator tiga kali dan jatuh cinta dengan sensasi berburu di dalam Octagon.

Ini meroketkan popularitasnya dan membuatnya menjadi petarung yang harus ditonton, tetapi itu juga sangat merugikannya. Dia akan keluar dengan menembak dan ketenangan Poirier, disiplin dan pukulan yang lebih teknis dalam panasnya pertempuran akan membuat KO Chandler “The Diamond” mirip dengan bagaimana dia melakukan Gaethje dalam pertandingan 2018 mereka.

Prediksi: Poirier melalui TKO.

Taruhan Terbaik: Poirier dengan KO/TKO/DQ pada 2.20.

Taruhan Alternatif: Poirier dengan keputusan di 4.25.

Frankie Edgar (2,85) v Chris Gutierrez (1,46) (Kelas Bantam)

Salah satu yang terbaik yang pernah melakukannya, Edgar (24-10-1) mengincar satu pertunjukan vintage terakhir untuk tampil di tempat tinggi di Madison Square Garden.

Di masa jayanya, mantan juara kelas ringan ini adalah penghukum gerak yang cepat kilat dan abadi yang tidak bisa dihentikan oleh senapan. Perebutan gelarnya dengan Gray Maynard pada tahun 2011 adalah dua pertunjukan hati dan ketangguhan yang paling luar biasa dalam sejarah MMA, film-film Rocky menjadi hidup saat ia bangkit untuk meraih hasil imbang split dan menyerbu kembali untuk mencetak kemenangan KO dalam pertandingan ulang.

“The Answer” kemudian meraih kesuksesan di kelas bantam dan berusaha keras menuju pertandingan perebutan gelar melawan Holloway pada 2019, yang ia kalahkan karena keputusan. Pada saat itu, dia kehilangan kecepatannya dan daya tahan legendarisnya telah meninggalkannya. Dia kalah tiga dari empat pertarungannya sejak itu dengan KO, termasuk dua terakhirnya – penghentian menakutkan oleh Cory Sandhagen dan Marlon Vera.

Untuk pertarungan pensiunnya, dia menarik prospek yang melonjak Gutierrez (18-3-2), yang tidak sedinamis dan berbahaya seperti pasangan yang disebutkan di atas dengan tingkat penyelesaian 50% (delapan KO dan satu penyerahan) tetapi siapa yang perlu diperhatikan .

135: Chris Gutierrez

Hanya striker yang berorientasi pada tendangan kaki yang sangat solid, banyak melakukan tipuan, gerak kaki yang bagus, bisa outbox dan juga bergerak maju, counter yang bagus. pic.twitter.com/cznAUR2odT

— Feño (Ninja) (@fenoxsky) 19 Juli 2022

“El Guapo” tidak terkalahkan di UFC dengan enam kemenangan dan sekali imbang tetapi masih merupakan nama yang asing bagi kebanyakan orang. Ini adalah kesempatannya untuk menempatkan dirinya di peta. Pada usia 31, dia berada di masa jayanya dan satu dekade penuh lebih muda dari Edgar yang didekorasi. Itu tidak akan berakhir dengan bencana seperti dua pertarungan terakhirnya, tetapi sayangnya bagi sang legenda, itu akan berakhir dengan kekalahan.

Prediksi: Gutierrez melalui keputusan.

Taruhan Terbaik: Gutierrez dengan keputusan di 2.65.

Taruhan Alternatif: Gutierrez di 1.46.

Dan Hooker (1,68) v Claudio Puelles (2,25) (Ringan)

Hooker (21-12) kembali ke kelas ringan setelah penurunannya yang keliru ke kelas bulu pada bulan Maret membuatnya diselesaikan oleh Arnold Allen di ronde pertama. Sekali dalam lima besar 155-pon, Selandia Baru turun empat dari lima terakhir dan jatuh ke 12 dalam peringkat.

Penting untuk dicatat bahwa semua kekalahan baru-baru ini datang dari lawan lima besar. Selalu permainan dan kickboxer yang berbahaya dan kurus, ini harus dimenangkan untuk Hooker. Bagi Puelles (12-2), ini adalah langkah besar dalam kompetisi karena dia tidak pernah menghadapi lawan peringkat.

“The Prince of Peru” adalah spesialis submission dengan lima kemenangan beruntun. Dia cukup unik karena gaya jiu-jitsunya yang licin dan berebut telah membuatnya meraih tiga kemenangan lutut berturut-turut, yang terbaru menambahkan Clay Guida yang legendaris ke dalam daftar tujuh korban tapout.

Pertarungan bergantung pada apakah Puelles dapat menarik Hooker ke jaringnya. “The Hangman” akan fokus untuk tetap diam dan aman terhadap entri bergulir yang funky selama kamp pelatihan dan saya melihat dia menggunakan pengalamannya dan keunggulan jangkauan tiga inci untuk kembali ke kolom kemenangan.

Sebuah KO memang menggoda (ini akan menjadi yang ke-12), tetapi mengingat betapa pentingnya kemenangan di sini dan ancaman grappling yang tidak lazim yang ditimbulkan Puelles, Hooker dapat mengambil risiko minimal dan memastikan dia lolos dengan keputusan itu. Saya melihat dia melakukan yang terakhir, tapi saya senang pergi dengan taruhan langsung / money line bankable.

Prediksi: Pelacur melalui keputusan.

Taruhan Terbaik: Pelacur di 1.68.

Taruhan Alternatif: Pelacur dengan keputusan di 3.15.

DAFTAR PLAYBOOK PUSAT BET KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips dan konten olahraga terbaik.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes