Tim Turnamen Afrika

Tim Turnamen Afrika

Piala Dunia FIFA 2022 berakhir pada hari Minggu dengan kemenangan Argentina mengalahkan Prancis dalam pertandingan terakhir yang mendebarkan. Itu adalah final untuk waktu yang lama dan kemungkinan besar final yang akan dianggap oleh banyak penggemar sepak bola sebagai salah satu final terbesar yang pernah mereka saksikan. Dengan menang adu penalti, Argentina kembali sebagai juara dunia untuk pertama kalinya sejak 1986. Jika Prancis berhasil, mereka akan menjadi tim ketiga dalam sejarah turnamen yang memenangkan trofi berturut-turut – Italia dan Brasil berhasil prestasi ini di tahun 1930-an dan 1950-an.

Dari perspektif Afrika, turnamen ini akan dikenang karena perjalanan Maroko dan akhirnya penampilan mereka di Qatar. Lolos ke puncak Grup F yang berisikan Kroasia, Belgia, dan Kanada sebelum harus melewati Spanyol dan Portugal di babak knock-out, merupakan pencapaian yang luar biasa. Semua orang dapat melihat betapa berartinya bagi para penggemar ketika mereka dengan mudah mengalahkan jumlah penggemar Prancis dalam pertandingan semifinal mereka di Stadion Al Bayt. Dengan itu, Laduma Analytics mengumpulkan Tim Turnamen Afrika mereka.

Kiper – Yassine Bounou (Maroko)

Kiper Sevilla kebobolan satu gol di babak grup – gol bunuh diri melawan Kanada di mana bola datang dari salah satu rekan satu timnya. Secara keseluruhan penampilannya di turnamen untuk Atlas Lions sangat bagus. Dia hampir menodai itu di playoff tempat ketiga ketika dia salah melakukan umpan yang hampir menghasilkan gol bunuh diri.

Bek – Achraf Hakimi (Maroko)

Kami juga memiliki Hakimi di tim AFCON kami awal tahun ini dan dia kembali tampil solid di turnamen Piala Dunia terbaik Maroko. Dia bermain 543 menit selama 7 pertandingan, menit ketiga terbanyak dari semua pemain Maroko (di belakang Sofyan Amrabat & Hakim Ziyech). Sementara dia tidak mencetak gol (kecuali paneka melawan Spanyol dalam adu penalti), dia membuat satu assist, melakukan empat tembakan dan juga menciptakan tiga peluang. Bek sayap Paris Saint-Germain itu bagus dengan banyak atribut: bola ke kaki, kecepatan di lini depan, ancaman gol, dan kemampuan penguasaan bola secara umum.

Bek – Romain Saiss (Maroko)

Mantan bek Wolves itu solid di lini belakang pertahanan Atlas Lions bahkan berhasil mencetak gol untuk negaranya di turnamen tersebut. Cederanya menahannya melawan Portugal dan bahkan memulainya melawan Prancis tampak sangat aneh bagi banyak orang. Meski begitu, bek Besiktas berhasil menyelesaikan 80% operannya.

Bek – Kalidou Koulibaly

Koulibaly telah menjadi anggota penting di jantung banyak klub dan unit pertahanan negara selama bertahun-tahun. Satu-satunya golnya datang dalam pertandingan grup terakhir Senegal melawan Ekuador yang mengirim Lions of Teranga ke babak sistem gugur. Dia dan rekan satu timnya membuat frustrasi tim Inggris selama 39 menit sebelum dikalahkan 3-0. Dia tetap menjadi bek tengah fisik yang kuat dan penggemar Chelsea berharap dia dapat melanjutkan penampilan internasionalnya dengan seragam berwarna biru.

Bek – Youssouf Sabaly (Senegal)

Bek Real Betis itu menjadi ancaman nyata di sisi kanan Senegal. Dia memainkan keempat pertandingan Senegal, sangat menyerang ke depan, terutama dengan menciptakan tujuh peluang dan memiliki dua tembakan ke gawang.

Midfielder – Sofyan Amrabat (Morocco)

Pernah hadir di jantung lini tengah Maroko, Amrabat memainkan menit paling banyak dari semua pemain Maroko di Piala Dunia FIFA 2022. Solid dalam bertahan di tim yang hanya kebobolan 1 gol hingga kalah 3-0 dari Prancis. Dia merebut kembali bola 51 kali dan juga memainkan operan terbanyak dari semua rekan satu timnya (259).

Gelandang – Muhammad Kudus

Kudus mengalami kebangkitan fenomenal dalam beberapa tahun terakhir dan masih berusia 22 tahun. Meskipun Ghana memiliki turnamen yang buruk dengan finis di posisi terbawah grup mereka, Kudus mencetak dua dari lima gol tim. Delapan tembakannya jauh di atas rekan setimnya di Ghana, hanya Andrey Ayew yang paling dekat dengan tiga tembakan dalam 3 pertandingan grup mereka.

Gelandang – Ismaila Sarr

Sarr adalah salah satu pemain yang menonjol di babak grup. Dia secara khusus melangkah untuk membantu negaranya pulih dari berita bahwa jimat mereka Sadio Mane tidak akan fit untuk bermain di Qatar 2022. Kecepatan dan bahayanya ke depan dibuktikan dengan 10 tembakannya sepanjang turnamen. Sarr pun berhasil menciptakan enam peluang untuk rekan setimnya.

Gelandang – Hakim Ziyech

Sudah cukup perubahan haluan untuk Ziyech dalam kemeja Maroko. Dia berselisih dengan manajer sebelumnya sebelum dipanggil kembali ke tim nasional sebelum Piala Dunia ini. Dia adalah salah satu pemain menyerang terbaik Maroko di babak grup, mencatatkan satu gol dan satu assist. Nanti di turnamen, terutama babak sistem gugur, ia menyumbangkan gol melawan Spanyol dalam adu penalti untuk membantu negaranya menjadi tim Afrika keempat yang lolos ke perempat final Piala Dunia FIFA.

Maju – Vincent Aboubakar

Meski Kamerun tidak lolos dari Grup G, kami harus memasukkan pencetak gol terbanyak dari AFCON 2022. The Indomitable Lions mencetak empat gol dalam tiga pertandingan dengan Aboubakar mencetak 50% dari gol timnya sebelum dikeluarkan dari lapangan karena kartu kuning kedua di pertandingan grup terakhir. Gol ajaibnya melawan Serbia juga akan hidup dalam kenangan.

Maju – Youssef En-Nesyri

Striker Sevilla yang masih berusia 25 tahun itu mencetak dua gol penting dalam mengejar negaranya lolos ke final Piala Dunia. Gol pertamanya melawan Kanada sangat penting untuk lolos dari grup yang termasuk Kroasia dan Belgia, namun gol keduanya mungkin akan dicatat dalam sejarah cerita rakyat Maroko. Ketinggian yang dia turunkan untuk mengalahkan bek dan penjaga gawang Portugal dari umpan silang kaki kiri sangat bagus. Dia menyelesaikan turnamen dengan dua gol, diikat bersama Mohammed Kudus (Ghana) dan Vincent Aboubakar (Senegal).

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips terbaik dan konten olahraga.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes