Springboks v Italia

Springboks v Italia

Kurt-Lee Arendse adalah raksasa kecil pada hari Sabtu saat Springboks memusnahkan Italia di Genoa, menjalankan sembilan percobaan dalam kekalahan 63-21, tulis Quintin van Jaarsveld.

Juara dunia berada dalam suasana hati yang mengancam dan melewati batas setengah abad untuk pertama kalinya di bawah Jacques Nienaber untuk mencatatkan kemenangan pertama dari tur akhir tahun mereka menyusul kekalahan tipis beruntun dari Irlandia dan Prancis.

Tiga teratas Springbok kami yang menonjol adalah:

Kurt-Lee Arendse

Dia luar biasa di Marseille, tetapi Arendse menaikkan taruhan lebih jauh di awal keduanya di sayap kiri. Predator berukuran pint berada di puncaknya saat dia memulai hukuman dan akhirnya membuat Azzurri keluar dari kesengsaraan mereka.

Itu adalah yang pertama dari 1.000 luka yang membuat juara dunia menghukum mati Italia di Stadio Luigi Ferraris, menggunakan kecepatannya yang ekspres dan posisi tubuh yang rendah untuk mengalahkan dua pemain bertahan untuk mencetak gol dalam waktu dua menit.

Yang kedua di babak kedua hanyalah hadiah atas usahanya yang gemilang dan berkelanjutan dan sudah sepantasnya dia membantu memfasilitasi pukulan terakhir saat dia memotong ke dalam dan memberi umpan Cobus Reinach untuk menutup penampilan Man of the Match yang gemilang.

Jarang seorang pemain berlari lebih dari 100 meter dalam pertandingan Uji, dan bahkan lebih jarang, seseorang melewati 150. Arendse mencapai 216 meter yang menakjubkan dalam 14 membawa.

Semua yang dia lakukan, dia lakukan dengan kemiringan penuh. Dia tidak pernah merasa nyaman dalam arti berkemah di sayapnya, mengejar dengan keras, dan mendapatkan kembali tendangan kotak Faf de Klerk pada satu kesempatan (pada menit ke-26). Dia berdiri di pertahanan lagi dan bahkan dengan berani memasukkan kepalanya ke dalam ransel untuk menggali pergantian.

Hanya dalam waktu dua minggu, Arendse mungkin telah mengambil kepemilikan jersey hijau dan emas No 11.

Willie le Roux

Le Roux adalah arus listrik yang mengalir melalui Springboks dan kekalahan sembilan percobaan mereka. Dia adalah dalang utama, menarik senar seperti yang dia lakukan di masa jayanya, baik pada penerima pertama maupun ketika dia bergabung dengan garis di saluran yang lebih luas.

Secara resmi, dia memiliki dua try assist tetapi dia berada di jantung serangan Springbok yang brilian. Umpan panjangnya ke kedua sisi adalah kesempurnaan murni dan permainan tendangannya juga tepat sasaran.

Dia membawa timnya ke garis tengah dengan pencari sentuhan di babak pertama yang ketat dan menyusahkan tuan rumah dengan chip pintar, salah satunya tidak memberikan pilihan lain kepada pemain sampul selain berlari di garis 5mnya.

Pengambilan keputusan dan eksekusi sangat penting dan veteran yang bangkit kembali itu sama-sama luar biasa dalam keduanya.

Manie Libbok

Siya Kolisi harus diakui sebagai pekerja keras utama pada hari itu. Kapten Springbok melanjutkan musim internasionalnya yang kuat dengan serangan berlaras ganda yang membuatnya bersih dan bersaing pada breakdown serta berlari keras dan menambahkan sentuhan cekatan melebar, termasuk try assist.

Namun, Libbok sangat spektakuler. Dengan hanya empat menit Tes rugby atas namanya, dia masuk menggantikan Cheslin Kolbe yang cedera pada menit ke-47 – ketika Springboks memimpin 23-16 – dan merebut permainan dari Azzurri dengan kepercayaan diri seorang veteran internasional.

Berada di flyhalf dengan Damian Willemse pindah ke sayap kanan, pemain berusia 25 tahun itu menuangkan sebotol penuh bahan bakar ke api hijau dan emas yang membakar harapan Italia untuk meraih kemenangan besar kedua setelah kemenangan bersejarah mereka atas Australia tujuh hari sebelumnya.

Libbok sangat brilian, menembakkan operan 25-30 meter seperti meriam untuk memicu dua percobaan dan menendang lima konversi, termasuk upaya gadis cantik dari garis tepi kiri. Sejauh umpan pergi, bola uang yang dia lempar untuk menggerakkan percobaan Reinach adalah yang terbaik tahun ini.

???????? ???????? ???? ?

Mereka mengakhiri kemenangan brilian 63-21 atas Italia dengan keindahan dari Cobus Reinach ??#ITAvRSA pic.twitter.com/KsLCBlYncS

– SuperSport ? (@SuperSportTV) 19 November 2022

Apakah cameo ajaib ini merupakan momen bola lampu yang dibutuhkan Rassie Erasmus dan Jacques Nienaber untuk memasukkan Libbok ke dalam rencana mereka yang lebih besar alih-alih membuangnya hanya sebagai solusi sementara untuk mengatasi cedera? Seseorang hanya bisa berharap.

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips dan konten olahraga terbaik.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes