Springboks v Irlandia

Springboks v Irlandia

Eben Etzbeth menunjukkan keunggulannya dalam kekalahan tipis 19-16 Springboks dari Irlandia di Dublin pada hari Sabtu, tulis Quintin van Jaarsveld.

Juara dunia dan tim peringkat No 1 di dunia melakukannya seperti petinju kelas berat dengan tidak ada yang mampu mengalahkan tekad mereka yang sangat besar.

Springboks, bagaimanapun, menyia-nyiakan sejumlah peluang mencetak gol sedangkan Irlandia membawa mereka ke tepi perang atrisi yang brutal.

Berikut adalah tiga keunggulan Springbok teratas kami:

Hanya Etzebeth

Saya telah mengatakannya sebelumnya dan saya akan mengatakannya lagi: Etzbeth lebih dari sekadar seorang penegak hukum dan penampilan jimatnya di Dublin menggarisbawahi hal ini.

Dalam pertandingan Uji coba yang brutal, raksasa baris kedua ini tampil sebagai wajah fisik Springboks yang ditakuti, memberikan pukulan dominan termasuk menjatuhkan Tadhg Furlong seperti grizzly dan menguasai garis keunggulan dengan agresi yang kejam.

Namun, yang paling mengesankan adalah motor manusia super manusia gunung itu. Ini adalah aspek yang paling kurang dihargai dari atletis dan permainan Etzbeth, kekuatan pendorong yang memungkinkan dia untuk mempertahankan kekuatan, tenaga, dan energi yang luar biasa selama 80 menit penuh seperti yang dia lakukan di Stadion Aviva.

Perwira itu berlari maraton yang mengerikan, mengejar dan memantulkan tendangan di atas pekerjaannya yang tak kenal lelah di parit dan bola mati. Selain itu, ia memamerkan IQ rugbinya dan meningkatkan tingkat kerjanya dengan berputar-putar untuk membuat dampak tambahan sebagai pelari pendukung.

Assist percobaannya yang menakjubkan adalah contoh utama dari kehebohan ini, dan keterampilannya yang diremehkan, saat ia menarik tiga pemain bertahan dan memasukkan Kurt-Lee Arendse dengan bola yang membuat LeBron James iri.

Secara keseluruhan, ia membuat carry-high carry dan meter (12 untuk 73), dan 16 pukulannya – pada klip 100% – hampir dua kali lebih banyak dari Springbok terbaik berikutnya.

Willie le Roux

Visioner veteran itu adalah pengubah permainan dari pinus dengan kecakapan bermainnya. Dia mengubah lini belakang Springbok yang tumpul, masuk sebagai penerima serangan pertama dan memberikan sentuhan ajaib yang membuatnya mendapatkan reputasi sebagai raja bantuan Afrika Selatan di masa jayanya.

Le Roux hampir merancang comeback yang terkenal, memulai dan menyelesaikan gelombang serangan dengan grubber pintar yang membuat pemain Irlandia itu berebut sebelum dengan ahli menempatkan Franco Mostert ke dalam lubang dengan pemain depan yang melakukan dengan baik untuk meregangkan.

Dia juga memiliki andil dalam percobaan Arendse, melepaskan offload dari tanah ke Etzbeth untuk memunculkan sentuhan Midas-nya.

Jesse Kriel

Kriel dan Pieter-Steph du Toit keduanya karena pertunjukan besar dan disampaikan di Dublin. Kriel, khususnya, sangat dibutuhkan untuk tampil bagus dan gelandang yang sedang berjuang itu menghasilkan penampilan terbaiknya selama bertahun-tahun.

Secara ofensif, tidak ada yang bisa ditulis di rumah. Dia dapat diprediksi dan melakukan kesalahan ketika ada angka yang melebar, tetapi dia meningkatkan pertahanan dengan cara yang besar.

Waktu dan daya ledaknya yang sempurna membuatnya menjadi rudal pencari panas yang menghancurkan targetnya, terutama Robert Baloucoune dan Johnny Sexton.

Dia juga melakukan pekerjaan counter-rucking yang luar biasa, termasuk memainkan peran utama dalam turnover setelah tekel keras Makazole Mapimpi pada Hugo Keenan.

DAFTAR PLAYBOOK PUSAT BET KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips dan konten olahraga terbaik.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes