Seri Negara Musim Gugur: Tim Seri Ini

Seri Negara Musim Gugur: Tim Seri Ini

Pertandingan Tes terakhir tahun ini dimainkan saat Australia dan Afrika Selatan masing-masing mengalahkan Wales dan Inggris untuk mengakhiri bulan Test rugby yang menghibur. Bet Central mengkompilasi XV terbaik dari Seri Bangsa Musim Gugur.

15. Thomas Ramos (Prancis)

Sebagian besar mengapa Prancis mampu melewati batas dalam sejumlah pertemuan jarak dekat dalam tur ini, tendangannya sangat brilian dari tee dan itu membuat perbedaan besar. Dengan jenderal lini belakang, Romain Ntamack, sedikit melenceng, dia muncul di berbagai tahapan dan terbukti menjadi playmaker yang bagus untuk membantu Prancis mempertahankan rekor tak terkalahkan mereka di tahun 2023.

Ange Capuozzo dari Italia sangat fenomenal, begitu pula Willie le Roux. Hugo Keenan hampir tidak melakukan kesalahan, tetapi mungkin Freddie Steward yang paling dekat dengan Ramos yang merupakan operator keren untuk Inggris pada usia 15 tahun.

Honorable mention: Freddie Steward (Inggris)

14. Darcy Graham (Skotlandia)

Pemain sayap terbaik yang dipamerkan sepanjang Seri Negara Musim Gugur tidak diragukan lagi adalah Darcy Graham (dekat ke-2 di sayap kiri) yang reputasinya berkembang pesat dalam tur ini. Dia sedikit di setiap pertandingan yang dimainkan Skotlandia, baik itu kalah atau menang, Graham terus-menerus menimbulkan masalah bagi lawan dengan keterampilan finishingnya yang sempurna. Pria Edinburgh itu akan merenungkan tur akhir tahun yang bagus.

Mark Telea mengakhiri tur dengan kuat, tetapi Damian Penaud seperti Ramos adalah salah satu pemain Prancis yang lebih baik dengan jenderal lini belakang Antonie Dupont, Ntamack dan Gael Fickou jauh dari pengaruh terbaik mereka.

Honorable mention: Damian Penaud (Prancis)

13. Len Ikitau (Australia)

Pada usia 24 tahun dan bermain di salah satu posisi yang paling menantang secara teknis di rugby, Wallabies tidak dapat meminta lebih dari Len Ikitau yang mungkin lebih maju dari perkembangannya di posisi itu. Perkembangan ini terbukti bahkan ketika Australia berjuang untuk mengamankan kemenangan. Pekerjaan defensifnya berkelas dunia, nuansa kecil pada serangan membuat orang-orang di sekitarnya terlihat jauh lebih baik. Secara keseluruhan, Ikitau adalah 13 terbaik di Seri Negara Musim Gugur.

Salah satu pahlawan tanpa tanda jasa Irlandia adalah Garry Ringrose. Seringkali, dia mendapat pujian setelah orang-orang seperti Robbie Henshaw dan Bundee Aki, tetapi dia adalah bagian penting mengapa Irlandia begitu efisien, terutama dalam serangan. Sebutan terhormat untuk pria Leinster.

Honorable mention: Garry Ringrose (Irlandia)

12. Jordie Barrett (Selandia Baru)

Ian Foster dan staf pelatihnya mungkin melewatkan kesempatan untuk tidak memainkan Jordie Barrett pada usia 12 untuk semua pertandingan dalam tur karena itu akan membantu perkembangannya di posisi tersebut. Ketika dia bermain di dalam tengah, anak bungsu dari Barrett bersaudara menjadi miliknya sendiri. Dia menggabungkan kecepatan, fisik, dan keterampilan bolanya untuk menghasilkan efek yang baik dan terlihat jelas dalam tur ini – Barrett memiliki tur yang luar biasa.

Salah satu dari Damian de Allende, Stuart McCloskey atau Owen Farrell bisa menjadi orang yang mengikuti Barrett. Namun kapten Inggris itu memiliki pengaruh yang lebih besar dalam tur kekayaan campuran untuk Inggris.

Honorable mention: Owen Farrell (Inggris)

11. Kurt-Lee Arendse (Afrika Selatan)

Pemain sayap mungil Afrika Selatan Kurt-Lee Arendse tak terbendung dalam tur ini, itu adalah tur yang benar-benar dia nyatakan sebagai pemain Uji. Dia sangat baik; dia mungkin telah menggeser Makazole Mapimpi yang tampaknya tidak bisa dijatuhkan. Setelah mencetak 7 percobaan dalam 7 Tes musim ini, strike rate-nya tidak diragukan lagi. Pemain penting untuk Boks memasuki tahun 2023.

Pemain sayap kelahiran Afrika Selatan Duhan van der Merwe adalah ancaman dengan bola di tangan sepanjang kampanye Skotlandia. Salah satu senjata penyerang paling ampuh di dunia rugby saat ini.

Honorable mention: Duhan van der Merwe (Skotlandia)

10. Richie Mo’unga (Selandia Baru)

Tidak perlu lagi diperdebatkan siapa All Blacks 1st choice no.10, Richie Mo’unga adalah pemain itu. Salah satu alasan Mo’unga selalu lebih baik sebagai pemain berdampak adalah kapasitas larinya saat pertahanan lemah. Perkembangannya menjadi seorang teknisi yang dapat melukai Anda dengan sepatu bot dan bola di tangan mendorongnya ke garis depan. Jenderal Tentara Salib melakukan tur yang bagus dan tampaknya menjadi satu-satunya flyhalf yang konsisten selama ini.

Marcus Smith memiliki momennya, tetapi pada akhirnya karya Finn Russell sebagai fenomena serangan untuk Skotlandia menempatkannya dengan kuat di belakang Mo’unga.

Honorable mention: Finn Russell (Skotlandia)

09. Harga Ali (Skotlandia)

Dengan Antonie Dupont tidak dalam performa terbaiknya, tidak banyak permainan scrumhalf kelas dunia. Ali Price melakukannya dengan baik untuk Skotlandia, karena Russell kagum dengan bola di tangan, secara taktis Price menyatukan semuanya untuk Skotlandia yang akan melihat kembali tur ini dengan relatif puas. Pemain berusia 29 tahun itu akan tampil lebih baik musim depan.

Nic White bukanlah secangkir teh untuk semua orang, tetapi dia efisien untuk Wallabies dan membuktikannya di berbagai waktu dalam seri ini.

Honorable mention: Nic White (Australia)

08. Ardie Savea (Selandia Baru)

Mungkin tidak adil bahwa dia setidaknya tidak masuk daftar nominasi untuk Pemain Terbaik Dunia Rugby 15 Tahun Ini, tetapi itu tampaknya tidak mempengaruhi penampilannya sama sekali karena dia menghasilkan kinerja kelas dunia setelah kinerja kelas dunia. Kadang-kadang terbukti dia tidak memiliki nuansa no.8 alami, tetapi dia adalah iblis yang bertugas bertahan dan memiliki kekuatan yang tidak nyata di kakinya saat dibawa.

Gregory Alldritt tidak dalam performa terbaiknya, Caelan Doris tampil luar biasa untuk Irlandia, tetapi veteran Taulupe Faletau yang menunjukkan bahwa dia masih di atas sana

Honorable mention: Taulupe Faletau (Wales)

07. Charles Ollivon (Prancis)

Kembali ke rugby internasional dengan nada yang relatif rendah saat dia menjadi kapten tim Prancis lapis ke-2 melawan Jepang dalam Tes tengah tahun, jadi Tes akhir tahun akan selalu menjadi ujian besar baginya dan dia lulus dengan warna terbang. Pemain terbaik Prancis di Seri Negara Musim Gugur dan pemimpin spiritual saat Antonie Dupont menyesuaikan diri menjadi kapten penuh waktu.

Sam Cane memiliki pertarungan di tangannya jika dia ingin merebut jersey no.7 dari Dalton Papali’I, tur itu adalah usia yang tepat untuk flanker the Blues dengan jersey hitam.

Honorable mention: Dalton Papali’i (Selandia Baru)

06. Siya Kolisi (Afrika Selatan)

Ketika Boks tidak baik, kesalahan biasanya diletakkan di pintu Siya Kolisi. Terlepas dari tur yang acuh tak acuh, tidak ada yang bisa menyalahkan upaya pemain berusia 31 tahun itu untuk Boks tahun ini. Seikat energi yang dalam ukuran yang sama membawa dan menghentikan dirinya sendiri untuk berhenti atas nama penyebabnya. Sedikit mengungguli Arendse sebagai yang terbaik dari Boks di Seri Negara Musim Gugur.

Sementara orang Irlandia tidak dalam performa terbaiknya, ada Peter O’Mahony yang diam-diam melakukan pekerjaannya dengan baik untuk Irlandia – kolosal yang diremehkan.

Honorable mention: Peter O’Mahony (Irlandia)

05. Sam Whitelock (Selandia Baru)

Mungkin karena bekerja dengan mantan pelatih penyerang Tentara Salib Jason Ryan, tapi apapun itu, Sam Whitelock adalah pemain yang terlahir kembali di Seri Negara Musim Gugur setelah melewatinya di tahap awal musim Tes. Pekerjaan lineout veteran itu luar biasa sementara pekerjaannya saat kerusakan itu terpuji. Dia bertahan seperti trojan dan akan berusaha mengakhiri karir Tesnya dengan tinggi di musim mendatang

Kemampuan Tomas Lavanini tidak pernah diragukan, disiplinnya yang tidak pernah membuatnya bertahan cukup lama dalam kontes untuk membuat dampak yang diinginkan. Disiplinnya jauh lebih baik tahun ini secara umum dan dia menunjukkannya dalam tur ini.

Honorable mention: Tomas Lavanini (Argentina)

04. Eben Etzebeth (Afrika Selatan)

Kunci terbaik di dunia, Eben Etzebeth sangat besar untuk Boks. Untuk pria seukurannya, dia memiliki mesin yang luar biasa dan kehadiran yang agresif untuk tim Boks yang sudah mengintimidasi. Salah satu pemain terbaik dunia saat ini. Seorang pemain Boks tidak bisa kehilangan begitu saja jika mereka ingin berhasil mempertahankan gelar Piala Dunia mereka.

Tadgh Beirne tidak terlalu berpengaruh, tetapi bahkan ketika dia melenceng. Dia membuat perbedaan besar bagi Irlandia.

Honorable mention: Tadgh Beirne (Irlandia)

03. Tyrel Lomax (Selandia Baru)

Memulai musim sebagai penopang pilihan ke-4 untuk All Blacks di belakang Nepo Laulala, Ofa Tu’ungafasi dan Angus Ta’avao, tetapi karena cedera dan kehilangan performa untuk Ta’avao yang disebutkan terakhir, Tyrel Lomax mendorong dirinya ke All Blacks jersey no.3 dan tidak pernah melihat ke belakang. Sepanjang Seri Negara Musim Gugur, dia solid di set-piece dan hanya menambahkan dinamika yang berbeda dengan karyanya di lepas untuk All Blacks.

Lomax sekarang termasuk yang terbaik di dunia dalam posisinya, Allan Ala’alatoa dan Frans Malherbe selalu bisa diandalkan untuk bangsanya. Tadgh Furlong tampil brilian untuk Irlandia, tetapi dia tidak memenuhi standar Lomax.

Honorable mention: Tadgh Furlong (Irlandia)

02. Dan Sheehan (Ireland)

Mungkinkah pilihan yang berbeda jika Jacques Nienaber dan Ian Foster mempertahankan Malcolm Marx dan Samisoni Taukei’aho sebagai pelacur awal mereka? Sulit dikatakan karena Dan Sheehan mengalami musim gugur yang cemerlang bersama Irlandia. Konsistensi yang kadang-kadang dia hindari di set-piece tidak menjadi masalah kali ini dan pekerjaannya di dalam dan di luar bola tidak pernah dipertanyakan. Dengan Beirne dan Sheenan di 5 ketat, rasanya seperti Irlandia bermain dengan 5 penyerang lepas.

Pelacur lain yang memiliki mesin besar adalah Julien Marchand dari Prancis dan itu terbukti selama Tes akhir tahun Prancis, kemampuannya untuk membawa bola ke atas berkali-kali sambil mendapatkan jarak yang cukup menonjol, pekerjaan lineoutnya sangat teliti. Prancis sebagai satu unit tidak menyatu dengan baik dan itu sedikit memengaruhi permainannya.

Honorable mention: Julien Marchand (Prancis)

01. Ethan de Groot (Selandia Baru)

Tersangka biasa yang Anda perkirakan menonjol di loosehead tidak benar-benar berada di balapan selama seri ini dan itu memberikan peluang emas bagi pria gunung All Blacks Ethan de Groot, seorang scrummager yang jauh lebih baik akhir-akhir ini. Dia membawa semangat untuk All Blacks dan sangat baik dalam pertahanan. Prop All Blacks lainnya yang sekarang sudah mapan sebagai pilihan pertama.

Pierre Schoeman adalah orang Skotlandia kelahiran Afrika Selatan lainnya yang menonjol bagi negara angkatnya, dia adalah sekumpulan energi. Thomas Gallo dari Argentina adalah salah satu yang harus diperhatikan.

Honorable mention: Pierre Schoeman (Skotlandia)

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips dan konten olahraga terbaik.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes