SA 'A' Standouts v Munster: Jean-Luc The Shining Light

SA ‘A’ Standouts v Munster: Jean-Luc The Shining Light

Jean-Luc du Preez adalah yang terbaik dari sekelompok buruk sebagai Afrika Selatan ‘A’ jatuh ke kerugian 28-14 dari Munster di Cork pada hari Kamis, menulis Quintin van Jaarsveld.

Skuad asuhan Mzwandile Stick sangat tidak seimbang dalam pertandingan pertama dari dua pertandingan pertengahan minggu mereka dan dikalahkan oleh klub Irlandia yang kohesif, yang menambahkan kulit kepala Afrika Selatan ke tim All Blacks dan Wallabies.

Tiga penampil ‘A’ terbaik kami di Afrika Selatan adalah:

Jean-Luc du Preez

Kuat dan produktif, Du Preez mengangkat tangannya dengan jersey No 8. Dia dan saudara kembarnya Dan, yang masuk dari bangku cadangan, adalah inklusi yang mengejutkan di samping dan dia menunjukkan alasannya dengan performa all-around yang kuat.

Pemain depan utilitas menonjol dengan intensitas dan tingkat kerjanya yang tak tertandingi, bermain dengan rasa lapar yang tidak dimiliki sebagian besar rekan satu timnya dan tampak seperti memiliki sepasang paru-paru ekstra saat dia tanpa henti memukul bola, memotong runner Munster dan membuat beberapa pembersihan brutal.

Takeaway terbesar dari pertunjukannya adalah atletisnya yang tertinggi. Di Duane Vermeulen, Springboks memiliki pria tangguh veteran dan di Jasper Wiese seorang bruiser kekuatan tumpul yang IQ rugbynya tidak selalu sesuai dengan kekuatannya.

Selain kecepatan, Du Preez menunjukkan bahwa dia sama atletisnya dengan Evan Roos – dan memiliki kedewasaan yang tidak dimiliki oleh bintang yang sedang naik daun saat ini – dan lebih dinamis daripada Elrigh Louw, yang memiliki malam yang tenang di No 7.

Kemampuan offloading bintang Sale Sharks ini juga ditampilkan sepenuhnya dan menambahkan dimensi tambahan yang signifikan pada serangan basi Afrika Selatan sementara mencuri lineout di menit ke-50 adalah contoh lain dari atletisnya.

Dia tentu saja memberi para pelatih Springbok makanan untuk dipikirkan.

Ruan Nortje

Nortje yang selalu mengesankan telah memperjelas selama dua tahun terakhir bahwa dia adalah masa depan dan dia menggarisbawahi pesan itu di Pairc Ui Chaoimh.

Pemain berusia 24 tahun itu adalah pilar kekuatan di lineout, menjalankan set piece seperti jarum jam dan menunjukkan kemampuannya yang luar biasa untuk menghasilkan clutch steal ketika ia membobol lemparan Munster di garis 5m pada menit ke-25.

Dia juga memenuhi reputasi ironman-nya dalam permainan umum, bermunculan di mana-mana, dan mirip dengan Du Preez menunjukkan keterampilan bola kelas atas ketika dia menciptakan peluang try-scoring akhir dengan offload yang apik.

Hibah Williams

Williams membuat para pendukung Afrika Selatan bertanya-tanya apa yang bisa terjadi dengan cameo energiknya dari bangku cadangan. Livewire Hiu membuat dampak langsung dengan jeda bergelombang dan menghembuskan kehidupan ke pengunjung yang lesu.

Energinya menular dan kecepatannya untuk menghancurkan tiba-tiba memberi Afrika Selatan ‘A’ beberapa momentum setelah mereka sebagian besar harus mencoba untuk memulai dari posisi berdiri sebelum kedatangannya.

Seperti yang dia tunjukkan di sini, Williams adalah satu-satunya scrumhalf di set-up nasional yang memainkan apa yang ada di depannya dan mendorong amplop. Orang hanya bisa berharap itu tidak dilatih darinya tetapi jika sejarah memberi tahu kita sesuatu, itu mungkin akan terjadi.

Itu adalah malam yang mengerikan lagi bagi Herschel Jantjies, yang kehilangan semua percikan yang membuatnya menjadi bintang pelarian yang menarik pada tahun 2019 dan pasti turun lebih jauh ke urutan kekuasaan setelah kuda betina terbaru ini.

DAFTAR PLAYBOOK PUSAT BET KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips dan konten olahraga terbaik.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes