SA 'A' Standouts v Munster: Jean-Luc The Shining Light

SA ‘A’ Standouts v Bristol Bears: Nortje Membuat Pernyataan Tegas

Ruan Nortje membuat dirinya bangga dan mengirimkan pesan yang jelas kepada para pelatih Springbok pada malam yang memalukan bagi Afrika Selatan ‘A’ pada hari Kamis yang berakhir dengan kekalahan 26-18 dari Bristol Bears di Ashton Gate, tulis Quintin van Jaarsveld.

Tim Mzwandile Stick tidak bergerak lambat dalam tampilan yang buruk di mana mereka gagal mengeksekusi namun bertahan dengan rencana permainan terstruktur yang membuat mereka terbelenggu untuk mengalami kekalahan kedua menyusul kekalahan 28-14 mereka dari Munster di Cork minggu lalu.

Pada malam yang memalukan bagi para pelacak tanah tur dan yang bersejarah bagi klub Gallagher Premiership, tiga pemain ‘A’ terbaik Afrika Selatan kami adalah:

Ruan Norje

Tur dua pertandingan tersebut bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada bintang yang sedang naik daun dan bangkit kembali untuk mempertaruhkan klaim mereka atas tempat di skuad Springbok.

Nortje adalah salah satu dari hanya dua pemain yang melakukan ini di kedua pertandingan, yang tidak mengherankan karena dia secara konsisten luar biasa untuk Bulls selama dua musim terakhir, dan tampil menonjol dalam tur tersebut.

Pendayung kedua adalah pemain terbaik sejauh satu mil melawan Bristol, pemain berusia 24 tahun itu mendalangi dan menyusun barisan seperti veteran berpengalaman sambil mengganggu tuan rumah di set piece.

Seorang pemburu yang terbukti menghasilkan steal terbanyak kedua di musim perdana United Rugby Championship, kehebatannya dalam memecahkan kode membuatnya bertumpuk pada tekanan dan melepaskan dua lemparan Bristol.

Manusia besi pertama URC sangat rajin, melakukan perubahan pertahanan besar yang meluas hingga bersaing memperebutkan bola saat break dan melakukan tendangan untuk menciptakan peluang setengah, dan kombinasi carry yang kuat dengan sentuhan cekatan.

Tur yang gagal mencapai sangat sedikit. Lapisan peraknya menunjukkan Nortje – yang karena alasan apa pun keluar dari skuad Springbok setelah melakukan debutnya melawan Wales di Bloemfontein pada bulan Juli – siap untuk Test rugby.

Tugu dan Batu

Sering digambarkan sebagai Springbok yang terlupakan, pemain berusia 29 tahun itu mengingatkan kelasnya sebagai satu-satunya pemain lain yang tampil mengesankan di kedua pertandingan tersebut.

Sebuah contoh yang bagus untuk pemain junior dalam hal memaksimalkan menit Anda, pendayung belakang menghasilkan pertunjukan super-sub kedua yang luar biasa di mana ia mengemas 80 menit kerja menjadi 28 dan membuat permainan penting di kedua sisi bola.

Yang pertama merebut turnover di dekat garis percobaannya dan yang kedua adalah percobaannya yang dilakukan dengan baik, hasil dari rasa lapar, kesadaran, dan atletisnya saat ia menerkam bola lepas dan meregangkan tubuh untuk membedakan dirinya sebagai satu-satunya pemain yang berhasil. di kedua game.

Penuh dengan energi dan daya ledak, ia juga membuat dua break bersih dan setengah break dengan kecepatan tinggi.

Ntutuko Mchunu

Mchunu adalah atlet yang aneh dan dia menunjukkannya di sini. Orang-orang di sisinya tidak boleh secepat dan selincah dia dan anomali barisan depan memastikan dia meninggalkan jejaknya.

Percobaan indahnya menonjolkan kemampuan khusus itu, serta IQ rugbynya, saat ia berlari dengan baik dan menggunakan gerak kaki yang bagus untuk mencetak gol. Dia tidak hanya hebat, berdiri kokoh di scrum di mana dia memenangkan penalti tepat sebelum turun minum, dan menggunakan ukuran dan kekuatannya untuk mematahkan tekel di parit.

Terbukti bahwa pemain berusia 24 tahun ini sangat haus akan Test rugby setelah merasakan permainan yang sama dengan Nortje dan penampilan menyeluruh ini akan menyenangkan para pelatih nasional.

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips terbaik dan konten olahraga.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes