Piala Dunia FIFA 2022: Rekor Kartu Kuning

Piala Dunia FIFA 2022: Rekor Kartu Kuning

18. Itulah angka yang akan diingat banyak penggemar sepak bola dari kemenangan 4-3 adu penalti Argentina atas Belanda.

Wasit Spanyol Antonio Mateu Lahoz mengeluarkan jumlah kartu kuning terbanyak, 18, dalam pertandingan Piala Dunia pada Sabtu malam di Stadion Lusail. Denzel Dumfries adalah satu-satunya pemain yang menerima kartu merah.

15 pemain di lapangan menerima kartu, rekor Piala Dunia lainnya. 18 kartu dibagi rata antara pemain Belanda dan Argentina masing-masing 8 dan masing-masing satu untuk pelatih Amerika Selatan Lionel Scaloni dan penasihatnya Walter Samuel.

90 Menit Pertama

Anehnya Lahoz pertama kali merogoh sakunya setelah setengah jam, dan bahkan tidak untuk pemain di lapangan setelah nama Samuel dihapus. Sebelum waktu penuh dengan skor terkunci 2-2, 10 pemain dan pelatih Argentina Lionel Scaloni mendapat kartu kuning. Itu 12, kalau-kalau Anda butuh pengingat.

Gelandang bertahan Juventus Leandro Paredes menangkap kemarahan dari bangku cadangan Oranje dan beruntung lolos dari kartu merah setelah melanggar Nathan Ake dan kemudian melepaskan bola ke arah mereka pada menit ke-89. Pertengkaran itu menyulut sumbu dan ketegangan menjadi lebih bermusuhan antara set pemain dan ofisial tim.

Waktu tambahan

Pemain sayap Belanda Steven Bergwijn dan pemain Argentina Gonzalo Montiel dan German Pezzella menemukan diri mereka dalam buku Lahoz.

Adu Penalti – keluar

Ajaibnya Lahoz hanya memberikan kartu merah kepada Dumfries setelah pemain Inter Milan Lautaro Martinez melakukan tendangan penalti kemenangan melewati Andries Noppert. Dumfries, juga di Inter Milan, menerima dua kartu dalam waktu dua menit setelah bereaksi terhadap pemain Argentina yang melakukan selebrasi di depan wajah para pemain Oranje.

Permainan yang indah kadang-kadang menunjukkan sisi buruknya, dan kinerja Lahoz yang di bawah standar tidak membantu prosesnya. Kesediaannya untuk meraih kartunya meningkatkan ketegangan, dan memungkinkan pemain dari kedua sisi untuk mendorong amplop dan berhadapan satu sama lain. Kartu merah Dumfries adalah kasus ‘sedikit terlambat.

FIFA menyatakan Pertempuran Lusail dan berkata: “Komite Disiplin FIFA telah membuka proses terhadap Asosiasi Sepak Bola Argentina karena potensi pelanggaran pasal 12 (Pelanggaran pemain dan ofisial) dan 16 (Ketertiban dan keamanan di pertandingan) dari Kode Disiplin FIFA .

“Selain itu, Komite Disiplin FIFA telah membuka proses terhadap Asosiasi Sepak Bola Belanda karena potensi pelanggaran pasal 12 Kode Disiplin FIFA sehubungan dengan pertandingan yang sama.”

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips terbaik dan konten olahraga.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes