Pemain Yang Mungkin Bermain Di Piala Dunia FIFA Terakhir Mereka

Pemain Yang Mungkin Bermain Di Piala Dunia FIFA Terakhir Mereka

Piala Dunia FIFA 2022 menjanjikan beberapa drama, kembang api, gol, dan kekecewaan. Yang lebih penting, adalah para pemain ingin berjuang untuk negaranya masing-masing. Beberapa dari mereka ingin meninggalkan jejak di turnamen terakhir mereka. Pertanyaan terbesar yang tersisa, dapatkah Cristiano Ronaldo atau Lionel Messi akhirnya memenangkan trofi Piala Dunia? Jika itu bisa terjadi maka debat “KAMBING” akhirnya akan ditidurkan. Sepertinya kedua superstar ini akan memainkan edisi terakhir mereka di Qatar sehingga mereka ingin meninggalkan jejak. Mari kita lihat para pemain yang mungkin memainkan Piala Dunia terakhir mereka.

Manuel Neuer

Neuer dianggap sebagai salah satu penjaga gawang terhebat dalam sejarah olahraga. Sejak melakukan debutnya untuk Jerman pada tahun 2009, Neuer telah menjadi gol nomor satu negara itu. Dengan 114 caps untuk negaranya, kapten Bayern Munich telah menjadi inti kesuksesan tim selama bertahun-tahun termasuk memenangkan Piala Dunia 2014. Pada usia 36 tahun, ia akan bermain di Piala Dunia terakhirnya sebelum gantung sarung tangan. Juara Dunia empat kali itu memiliki tim yang kuat, namun belum jelas seberapa jauh mereka akan melaju kali ini. Neuer tidak diragukan lagi akan menjadi penting untuk hasil mereka dalam kompetisi.

Cristiano Ronaldo

Salah satu pemain terhebat dalam sejarah sepak bola akan tampil di Pameran Dunia untuk terakhir kalinya di Qatar. Sejak melakukan debutnya di Piala Dunia pada tahun 2006, Ronaldo telah membuat 17 penampilan dengan mencetak tujuh gol dalam prosesnya. Hasil terbaik yang berhasil diraih Ronaldo adalah ketika mereka mencapai babak semifinal pada tahun 2006 di Jerman. Meski mencapai itu semua dalam karirnya yang dihiasi, Piala Dunia adalah sesuatu yang hilang dari lemari pialanya. Ini mungkin waktu yang tepat bagi bintang Manchester United untuk mundur dengan bangga. Timnya memiliki banyak bakat untuk semakin dekat dengan memenangkan trofi tetapi itu tidak akan mudah.

Lionel Messi

Messi secara luas dianggap sebagai salah satu pemain terbaik dalam sejarah sepakbola. Memasuki Piala Dunia ini dalam performa gemilang, Messi memiliki 11 gol plus 14 assist di semua kompetisi untuk Paris Saint-German musim ini. Kini di usia 35 tahun, Messi ingin meninggalkan Qatar dengan medali yang tidak ada di lemarinya. Dia nyaris mengangkat trofi yang sulit dipahami ini ketika timnya kalah 1-0 dari Jerman pada 2014 di Brasil. Tidak pasti apakah dia akan tampil di edisi berikutnya sehingga jimat PSG itu ingin memberikan segalanya di lapangan untuk memenangkan Piala Dunia pertamanya.

Robert Lewandowski

Lewandowski hanya sekali tampil di putaran final Piala Dunia edisi 2018. Dia gagal tampil mengesankan bahkan tidak mencetak satu gol pun karena negaranya, Polandia tersingkir dari babak grup. Meskipun demikian, mesin gol Polandia memiliki gol terbanyak untuk negaranya dengan 76 dari 134 penampilan, termasuk sembilan di babak kualifikasi. Pada usia 34, Lewandowski diharapkan membawa bangsanya dan membawa mereka jauh di turnamen. Ini akan menjadi pameran dunia terakhirnya dan akan berjuang untuk memberikan komentar yang baik. Bisakah Lewandowski berkuasa?

Luis Suarez

Luis Suarez akan pergi ke final Piala Dunia keempat sekarang dan tampaknya menjadi yang terakhir baginya. Sejak melakukan debutnya untuk Uruguay pada 2007, Suarez telah mencetak 68 gol yang menjadikannya pencetak gol terbanyak sepanjang masa negara itu. Dalam tiga Piala Dunia terakhir, dia berhasil mencetak gol di semuanya. Dia kemungkinan besar akan dikenang karena dikeluarkan dari lapangan karena handball di garis yang menggagalkan Ghana di semifinal Piala Dunia 2010 dan kemudian menggigit bek Italia Giorgio Chiellini di turnamen 2014.

Sergio Busquets

Busquets adalah satu-satunya pemain yang tersisa dari generasi emas Spanyol. Selama bertahun-tahun, dia telah menjadi salah satu gelandang bertahan terbaik di dunia. Sekarang di usia 34, kakinya mulai melemah, dan sepertinya akan mengakhiri karir internasionalnya setelah turnamen. Kendati demikian, ia akan gantung sepatu dengan satu trofi Piala Dunia dan dua trofi Kejuaraan Eropa. Bisakah dia menghitung waktu terakhir?

Luka Modric

Luka Modric pertama kali tampil di babak final Piala Dunia 2006. Dia memainkan dua pertandingan keduanya datang sebagai pemain pengganti di babak penyisihan grup melawan Jepang dan Australia. Sejak Slaven Bilic mengambil alih sebagai pelatih kepala menggantikan Zlatko Kranjcar setelah bencana Piala Dunia Kroasia pada 2006 gagal mencapai babak sistem gugur, Modric menjadi pemain reguler di tim nasional. Di edisi 2018, dia memainkan peran penting untuk membimbing timnya ke final di mana mereka kalah dari Prancis. Meski berada di pihak yang kalah, dia dianugerahi penghargaan Bola Emas untuk penampilannya yang kuat sepanjang turnamen. Bisakah dia membimbing bangsanya ke tanah yang dijanjikan dalam apa yang tampak seperti tarian terakhirnya di panggung besar? Hanya waktu yang akan memberitahu.

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips terbaik dan konten olahraga.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes