DStv Orlando Pirates'

Masalah Babak Kedua Orlando Pirates

Konsensus umum setelah kemenangan MTN8 Pirates adalah bahwa kami akhirnya memiliki penantang sejati untuk gelar tersebut. Tabel liga sejak Pirates mengalahkan Sundowns 3-0 di MTN8 kemenangan itu akan menempatkan Pirates di urutan ke-14, dengan satu kemenangan, dan tiga poin. Saat ini, ke-5 di tabel sebenarnya, beberapa angka yang mendasarinya menunjukkan bahwa mungkin di sinilah mereka seharusnya berada. Mereka mungkin telah kebobolan enam gol dalam empat pertandingan terakhir, tetapi gol tersebut datang melawan empat dari lima tim penyerang terbaik liga di Chiefs, Sundowns, Cape Town City & Arrows (dalam istilah xG).

Secara keseluruhan, mereka pandai mencegah tembakan berkualitas dari lawan, dengan kebobolan 0,88 xG per game yang terbaik kedua di papan atas. Gabungkan ini dengan kebobolan xG per tembakan hanya 0,1 (terbaik ke-3 di liga) dan Anda dapat dengan aman mengatakan bahwa mereka adalah salah satu yang terbaik di liga dalam menekan tembakan.

Di awal musim, mereka dengan nyaman menjadi yang terbaik dalam semua pertahanan, jadi meskipun mereka masih mengesankan, ada sedikit penurunan. Seseorang dapat menyimpulkan bahwa mereka dengan cepat beralih dari pertahanan yang hebat menjadi pertahanan yang bagus. Dan ketika serangan Anda juga salah tembak, itu bisa menjadi resep untuk beberapa hasil yang buruk.

Garis waktu xG bergulir 10 pertandingan menunjukkan kombinasi mematikan dari sedikit kejatuhan defensif (garis merah naik) dan penurunan output serangan (garis hijau turun). Kami sebelumnya menyatakan dalam artikel ini bahwa soliditas pertahanan Pirates datang dengan mengorbankan serangan mereka, dan bagaimana hal itu bisa berhasil untuk jangka pendek Piala, bukan untuk perebutan gelar. Anda membutuhkan gol dalam perburuan gelar. 1,14 xG per game mereka sedikit di bawah rata-rata liga (1,2), dan volume tembakan mereka cukup biasa-biasa saja (11 per game, setara dengan Sekhukhune & Sekhukhune).

Apa yang Terjadi di Babak Kedua?

Sorotan baru-baru ini berpindah dari pertahanan mereka ke serangan mereka, terutama karena masalah mencetak gol di babak kedua. Hingga akhir pekan lalu, Pirates adalah satu-satunya tim yang belum mencetak gol di paruh kedua musim ini, tetapi tidak ada yang menonjol jika Anda melihat beberapa metrik penguasaan bola sebelum dan sesudah jeda. Mereka berada di posisi ketiga lawan sesering di babak pertama seperti di babak kedua, rata-rata 18 sentuhan seperti itu setiap 15 menit.

Sentuhan kotak juga serupa (9-10), meskipun satu hal yang menonjol adalah mereka memiliki lebih banyak tembakan di babak kedua daripada babak pertama. Meskipun ini bisa jadi akibat keputusasaan, ada baiknya melihat lebih dalam. Lokasi tembakan babak pertama Pirates ada di sebelah kiri, sedangkan tembakan babak kedua ada di sebelah kanan. Mereka tampaknya lebih efisien di babak pertama daripada babak kedua, dengan penurunan 6% dalam efisiensi menembak antara dua periode. Ini mungkin terlihat kecil, tetapi marginnya bagus di sepakbola tingkat atas.

Apakah Bajak Laut Memiliki Masalah Pengambilan Keputusan?

Volume dan kualitas tembakan bajak laut mungkin rata-rata, tetapi satu hal yang mereka kuasai adalah masuk ke kotak lawan. Hanya Sundowns (19 per game) yang memiliki rasio lebih baik dari Pirates musim ini (17), sedangkan rata-rata liga hanya 14.

Dalam kekalahan baru-baru ini melawan City, mereka berhasil memasukkan 20 entri ke dalam kotak (terbanyak kedua sejak pemain Spanyol itu datang ke kota), dan mungkin bagian penting dari rekor mencetak gol adalah pengambilan keputusan mereka ketika mereka menuju ke sana. XG per 90 yang rendah mungkin merupakan gejala pengambilan keputusan/pilihan pukulan yang buruk, di mana pemain menembak dari sudut yang tidak terduga ketika ada opsi yang lebih baik. Ada beberapa contoh dalam game ini.

Pada menit kedua, Saleng menemukan dirinya dalam posisi yang menjanjikan tetapi memilih untuk mencetak gol. Tembakannya bagus dan memaksa penyelamatan, tetapi pergantian permainan mungkin telah membuka alternatif yang lebih baik.

Pada menit kedua, Saleng menemukan dirinya dalam posisi yang menjanjikan tetapi memilih untuk mencetak gol. Tembakannya bagus dan memaksa penyelamatan, tetapi pergantian permainan mungkin telah membuka alternatif yang lebih baik.

Pada setengah jam, jeda ke Erasmus aktif, atau pergantian melebar, tetapi sekali lagi, tembakan jinak dari jarak yang tidak terduga dilakukan, tidak mengganggu penjaga gawang. Ini adalah bidikan yang dicetak sekali dalam lima puluh percobaan, yang xG-nya diberikan sebagai 0,02.

Ini adalah tema umum dari tampilan Pirates, dan itu tidak berhenti. Di akhir permainan, Pule melakukan upaya ambisius serupa dari sudut dan jarak yang tidak terduga. Saat ini masuk, mereka bisa memenangkan Goal of the Season, tetapi Anda tidak bisa mengandalkan orang dunia untuk memenangkan pertandingan setiap minggu.

Jelas bahwa sebagian besar serangan datang dari penyerang lebar yang datang secara terpusat untuk menciptakan masalah. Tidak mengherankan, Monnapule Saleng menonjol sebagai ancaman serangan utama mereka, dengan Deon Hotto yang berada di urutan kedua dalam daftar penembak jitu. Penembak utama mereka mengandalkan tembakan jarak jauh, dengan Saleng sering membidik di luar kotak penalti. Hotto juga memimpin tim untuk umpan kunci musim ini, dengan Saleng tepat di belakangnya. Outlet ini bertanggung jawab untuk menciptakan peluang dan juga melakukan tembakan terbanyak (bukan finisher atau target men), dan tembakan ini sering diambil pada posisi yang kurang optimal. Musim lalu, Kwame Peprah memimpin tim untuk menembak.

Contoh lain dari masalah pengambilan keputusan dari permainan City. Hotto adalah ancaman utama, selalu bebas menerima operan maju. Di bawah, Thamsanqa Mkhize berada jauh di atas lapangan saat serangan balik dimulai, dan ruang yang tertinggal membuat keputusan Timm untuk memberikan umpan ke Hotto dengan mudah. (Pasangan yang sama nantinya akan bergabung untuk tujuan, meskipun lebih tinggi di lapangan dan bukan di counter).

Tapi cara serangan yang menjanjikan ini gagal merupakan simbol dari pengambilan keputusan yang buruk pada hari itu (dan mungkin sepanjang musim). Hotto menunggu sampai dia berada di dalam kotak untuk melakukan umpan, dan bahkan ketika dia melakukannya, dia tidak memukul siapa pun. Pada saat Erasmus kembali untuk menyelamatkan serangan, City telah berkumpul kembali.

Pada level taktis, Pirates tampil luar biasa di babak pertama melawan City. Tetapi pada tingkat pengambilan keputusan, mereka mengecewakan, dengan tindakan mereka yang tertunda dan pilihan pukulan yang buruk mencegah mereka membangun keunggulan yang sehat. Gol di babak kedua tidak masalah jika Anda unggul 2-0 atau 3-0 di babak pertama. Faktanya, narasinya akan dengan cepat beralih ke “Bajak laut sangat efisien, mereka membunuhmu di babak pertama”. Tapi selama statistik babak kedua yang aneh itu berlanjut, pertanyaannya juga akan muncul. Masalah Riveiro, bagaimanapun, tetap mengubah keunggulan penguasaan bola menjadi peluang dan gol.

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips terbaik dan konten olahraga.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes