Lima Pertarungan Impian UFC Untuk 2023

Lima Pertarungan Impian UFC Untuk 2023

Ini akan menjadi tahun blockbuster untuk Ultimate Fighting Championship, tulis Quintin van Jaarsveld saat dia membuat daftar lima pertarungan impian yang bisa dan harus kita saksikan pada tahun 2023.

Setelah sukses besar di tahun 2022, promosi seni bela diri campuran terkemuka di dunia bersiap untuk tahun 2023 yang lebih hebat dengan dua nama terbesar dalam olahraga ini bersiap untuk kembali ke Octagon dalam diri Conor McGregor dan Jon Jones.

Salah satu alasan mengapa MMA menjatuhkan tinju sebagai olahraga pertarungan nomor satu di dunia adalah rekam jejak UFC dalam menghadirkan pertarungan terbesar bagi para penggemar. Pertarungan impian akan dibuat pada tahun 2023 sementara yang lain dapat terwujud jika para pejuang yang bersangkutan mengurus bisnis pada paruh pertama tahun ini.

Berikut adalah lima pertarungan box-office terbesar yang bisa kita lihat tahun ini:

Francis Ngannou vs Jon Jones

Tidak ada yang seperti sensasi menggetarkan dari pertarungan gelar kelas berat klasik dan bentrokan para raksasa ini persis seperti itu. Ini adalah pertarungan impian terakhir yang bisa dan harus dipesan UFC pada tahun 2023, mengadu pukulan kekuatan paling menakutkan dalam sejarah olahraga di juara Ngannou melawan yang bisa dibilang terhebat sepanjang masa di Jones.

Untuk penggemar seni bela diri campuran, ini adalah pertarungan warisan. Dengan satu pukulan telak, raksasa kelahiran Kamerun Ngannou dapat melakukan apa yang belum pernah dilakukan oleh siapa pun sebelumnya, mengalahkan “Bones” secara sah. Di sisi lain, Jones – penguasa lama divisi light heavyweight, yang mengosongkan sabuknya pada tahun 2020 dan telah menghabiskan beberapa tahun terakhir bertransformasi menjadi divisi heavyweight – dapat mengukuhkan dirinya sebagai KAMBING dengan membunuh monster terbesar dari semuanya dan menjadi juara dua divisi.

Ini juga merupakan pertarungan blockbuster yang melampaui UFC dan MMA secara keseluruhan. Perawakan Ngannou yang lebih besar dari kehidupan, makhluk aneh 1,93m, 117kg yang tampaknya dipahat dari batu, akan menarik pemirsa baru dan akan melihat pertarungan super bergabung dengan daftar pilihan atraksi khusus untuk menarik lebih dari dua juta bayar per- lihat beli.

Kamaru Usman v Khamzat Chimaev

Chimaev telah menggemparkan UFC tidak seperti orang lain dan tetap tak terkalahkan. Dia membuktikan bahwa dia adalah real deal ketika dia mengalahkan mantan penantang gelar Gilbert Burns dalam perang 15 menit April lalu, tetapi menyia-nyiakan kesempatan membuat superstar dengan kehilangan berat badan dan headliner UFC 279 yang dijadwalkan melawan Nate Diaz dibatalkan.

Boogeyman kelahiran Ceko melakukan pergantian menit terakhir lawannya Kevin Holland dan mencetak penyelesaian cepat tetapi penurunan berat badan yang gagal menunjukkan bahwa hari-harinya di kelas welter sudah ditentukan. Akibatnya, hanya ada dua pertarungan untuk “Borz” dengan berat 170 pound – penantang nomor satu bentrok dengan Colby Covington, pertarungan impian itu sendiri – dan jika dia berhasil melewati “Chaos”, blockbuster kejuaraan melawan Usman, satu-satunya kelas welter dengan silsilah gulat dan kekuatan KO untuk mengalahkan Chimaev.

Itu asalkan, tentu saja, “The Nigerian Nightmare” merebut kembali gelar yang secara mengejutkan hilang dari Leon Edwards pada bulan Agustus. Pertarungan trilogi mereka adalah satu-satunya pertarungan perebutan gelar yang masuk akal berikutnya dan akan mengatur panggung untuk pertarungan Usman-Chimaev di akhir tahun.

Conor McGregor vs Jorge Masvidal

McGregor tidak pernah memiliki kekurangan lawan untuk dipilih dan siap untuk tahun 2023 yang masif. Tampaknya mega bintang Irlandia itu akan menghadapi gulungan sorotan manusia Michael Chandler dalam pertarungan comeback-nya, yang merupakan pertarungan super dalam dirinya sendiri.

Sebuah kemenangan kemungkinan besar akan membawanya langsung ke perebutan gelar melawan pemenang pertandingan juara-lawan-juara Februari antara Islam Makhachev dan Alexander Volkanovski. Pertarungan Justin Gaethje juga perlu terjadi, sedangkan pertarungan keempat dengan Dustin Poirier adalah kemungkinan lain.

Namun, “The Notorious” adalah seorang pembuat sejarah, seorang petinju yang mengejar dan mencapai hal yang tampaknya mustahil. Dia menjadi orang pertama dalam sejarah UFC yang memegang dua gelar secara bersamaan dan naik menjadi bintang terbesar yang pernah ada dalam olahraga tersebut.

Dia menyebutkan gunung berikutnya yang ingin dia daki adalah menjadi petarung pertama yang memenangkan sabuk dalam tiga kelas berat yang berbeda dan cara tercepat untuk mendapatkan kesempatan merebut emas kelas welter adalah dengan mengalahkan mantan penantang gelar dua kali Masvidal.

Dua dari petarung paling mentah, paling nyata, paling karismatik, dan populer dalam sejarah UFC, filosofi pertarungan mereka yang terbunuh atau dibunuh bersama akan membuat perang penyerangan tingkat tinggi selama berabad-abad. Build-up akan sangat bagus karena keduanya bagus di mikrofon, judul tidak resmi bajingan ** ker paling buruk akan menambah tontonan dan pertarungan itu sendiri adalah epik yang pasti.

Israel Adesanya v Dricus du Plessis

Pembaca internasional akan terkejut dengan pilihan ini, tetapi ini adalah lambang pertarungan impian sejauh menyangkut MMA Afrika. Kemungkinan nyata juga jika Adesanya kelahiran Nigeria akhirnya mengusir setan terbesarnya dan Du Plessis dari Afrika Selatan melanjutkan perjalanannya.

Seperti Usman, Adesanya mengincar balas dendam terhadap rival beratnya Alex Pereira, yang melakukan pukulan telak seperti Edwards untuk melengserkan “The Last Stylebender” sebagai juara kelas menengah pada bulan November. Mengingat sejarah mereka, sejak hari-hari kickboxing mereka, pertandingan ulang diberikan dan bahkan mungkin ada pertarungan MMA ketiga berturut-turut.

Du Plessis, yang melesat ke 10 besar dalam waktu singkat, tinggal satu atau dua kemenangan besar lagi dari perebutan gelar. Menghirup udara segar yang penuh aksi dan mengasyikkan, “Stillknocks” dapat meninju tiketnya ke peluang kejuaraan dengan menyelesaikan penantang teratas seperti mantan juara Robert Whittaker, Paulo Costa atau Marvin Vettori dan pertarungan akhir tahun dengan Adesanya akan menjadi sempurna pertandingan marquee untuk acara UFC Afrika pertama kalinya.

Valentina Shevchenko vs Rose Namajunas

Pertarungan ini, memang, lebih masuk ke dalam kategori fantasi tetapi sama sekali tidak keluar dari kemungkinan. MMA wanita membutuhkan pertarungan super dan ratu kelas terbang yang dominan Shevchenko membutuhkan lawan dengan nama besar. Alih-alih pertemuan ketiga antara “Bullet” dan juara ganda Amanda Nunes, pertarungan melawan sesama favorit penggemar dan ikon Namajunas akan menjadi atraksi khusus yang baru.

Mantan juara strawweight dua kali, “Thug” telah melakukan semuanya dengan berat 115 pound dan langkah 10 pound ke utara akan memberikan kehidupan baru tidak hanya dalam kariernya, tetapi juga dalam divisi flyweight secara keseluruhan. Mantan musuhnya Jessica Andrade hanya membutuhkan satu kemenangan mengesankan di usia 125 untuk mendapatkan kencan dengan Shevchenko pada tahun 2021 dan Namajunas dapat melakukan hal yang sama.

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips terbaik dan konten olahraga.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes