Bongi Mbonambi

Lima Pemain Springbok Yang Harus Ditonton v Prancis

Quintin van Jaarsveld menyoroti lima pemain Springbok yang akan menjadi sorotan dalam pertempuran blockbuster melawan Prancis di Marseille pada hari Sabtu.

Bongi Mbonambi

Sekarang, sudah menjadi kebiasaan umum bagi Rassie Erasmus dan Jacques Nienaber untuk merotasi dua pelacur utama mereka. Lagi pula, hanya ada sedikit yang membedakan Mbonambi dan orang yang digantikannya, Malcolm Marx, yang keduanya memiliki lebih dari 50 caps Tes. Namun, terkadang pelatih Springbok terlalu memperumit masalah dengan penyesuaian yang tidak perlu dan ini adalah contohnya.

Setelah kehilangan jenderal lineout mereka Lood de Jager karena cedera dalam pertempuran brutal akhir pekan lalu melawan Irlandia, mengapa membuat perubahan tambahan di pelacur? Mbonambi dapat diandalkan dengan lemparan lineoutnya, tetapi kontinuitas akan membuat segalanya menjadi lancar.

Selain itu, kekuatan utama Marx adalah nilai tambah yang dia berikan dengan kehebatannya dalam mencuri. Pelacur Prancis Julien Marchand adalah master seni ini sendiri, membuat penurunan pangkat Marx semakin dipertanyakan karena meninggalkan Springboks tanpa pemburu di starting line-up.

Mbonambi harus menerbangkan calon tekel dengan kekuatan eksplosif dan tembakannya di set piece untuk membuat trade-off sepadan.

Franco Mostert

Cedera bahu De Jager membuat “Sous” mengambil alih jersey No 5. Dia sering dipuji karena “pengaya”nya, kelincahan dan tingkat kerja yang luar biasa yang telah membuatnya berkembang menjadi pemain depan utilitas dan memulai tujuh dari 60 Tesnya di sayap, termasuk penentuan seri melawan British & Irish Lions Agustus lalu.

Namun, lineout adalah aspek kunci dari permainan Afrika Selatan dan Prancis sehingga pendekatan back-to-basics adalah apa yang dibutuhkan dari Mostert, di mana fokus utamanya adalah memanggil lineout dan memastikannya beroperasi seperti jarum jam.

Faf si petugas

Stabilitas dan arah. Itulah yang diharapkan para pelatih Springbok agar tidak kembali ke De Klerk menggantikan Jaden Hendrikse.

Yang terakhir telah merebut veteran berambut pirang dalam urutan kekuasaan musim ini tetapi tamasya yang buruk akhir pekan lalu bertepatan dengan kebutuhan untuk memberikan bimbingan dan bantuan yang lebih besar kepada Damian Willemse di bagian kedua. Itu juga mengapa Cobus Reinach dipanggil ke bangku cadangan, bersama dengan pengetahuannya tentang kondisi Prancis.

De Klerk membutuhkan pertandingan besar untuk mendapatkan kepercayaan dirinya kembali di tahap Uji dan pengalamannya akan menguatkan dia untuk pekerjaan yang ada, termasuk berhadapan langsung dengan kapten Les Bleus dan pemain terbaik di dunia, Antoine Dupont .

Keakuratan sepatu bot kiri De Klerk akan sangat penting, mungkin lebih dari sebelumnya karena ia mungkin dipercayakan dengan tanggung jawab tendangan gawang selain harus meluncurkan rudal panjang dan bom tinggi dari pangkalan.

Damian Willemse

Itu pasti terjadi. Cepat atau lambat, kurangnya penendang gawang kaliber Tes Springboks akan merugikan mereka dan itu terjadi di Dublin. Kita harus merasakan Willemse, yang tidak pernah dikenal sebagai penembak jitu, melainkan bakat lincah, yang merupakan pemain tim yang bermain di luar posisi.

Shank yang menurunkan kepercayaan dirinya sejak awal mempengaruhi permainannya secara keseluruhan juga; terutama ketika ia menyia-nyiakan kesempatan mencoba mencetak gol dengan gagal mengumpulkan umpan Ox Nche.

Pelatih Springbok telah menahan keinginan untuk mendorong Manie Libbok ke sisi run-on dan tidak jelas siapa yang akan dibebani dengan tugas tendangan gawang untuk memulai.

Dengan begitu banyak hal di atas piring Willemse sebagai poros stop-gap sudah, akan lebih bijaksana untuk memberi De Klerk atau Cheslin Kolbe tanggung jawab itu dan membiarkan Willemse fokus pada pelaksanaan rencana permainan yang bertentangan dengan nalurinya.

Manie Libbok

Sungguh perjalanan yang luar biasa bagi seorang pria yang dikenal sebagai pekerja harian sebelum dia menemukan rumah rugbynya di Cape Town yang indah dan mendefinisikan ulang dirinya sebagai franchise flyhalf.

Bukan sembarang franchise flyhalf, tetapi pemain yang konsisten dan dipoles yang mengemudikan tim barunya, Stormers, menuju kejayaan United Rugby Championship yang tak terduga. Apa yang tampak mustahil dua tahun lalu, Libbok menjadi Springbok, sekarang tinggal beberapa hari lagi dan panggilan ke seluruh negeri telah diteriakkan, terutama setelah kekalahan Dublin yang mengecewakan.

Sebagai spesialis flyhalf dan pencetak gol yang andal, dia secara alami lebih cocok daripada Willemse di No 10, bahkan jika Springboks memainkan merek rugby yang berbeda dari Stormers. Karena dia tidak dibawa ke medan nasional lebih cepat, para pelatih merasa dia tidak cukup akrab dengan struktur untuk langsung masuk ke starting line-up.

Namun, semua mata akan tertuju padanya ketika dia turun dari bangku cadangan untuk membuat Springbok-nya dan ketika debu mereda, dia mungkin menjadi pahlawan.

Afrika Selatan: 15 Willie le Roux, 14 Cheslin Kolbe, 13 Jesse Kriel, 12 Damian de Allende, 11 Kurt-Lee Arendse, 10 Damian Willemse, 9 Faf de Klerk, 8 Jasper Wiese, 7 Pieter-Steph du Toit, 6 Siya Kolisi (kapten), 5 Franco Mostert, 4 Eben Etzbeth, 3 Frans Malherbe, 2 Bongi Mbonambi, 1 Ox Nche.

Pengganti: 16 Malcolm Marx, 17 Steven Kitshoff, 18 Vincent Koch, 19 Marvin Orie, 20 Kwagga Smith, 21 Cobus Reinach, 22 Manie Libbok, 23 Makazole Mapimpi.

DAFTAR PLAYBOOK PUSAT BET KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips dan konten olahraga terbaik.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes