Hubungan Transfer Menarik Atlético & Barcelona Bagian 1

Sejak mengambil alih klub pada 23 Desember 2011, Diego Simeone telah mengubah Atlético Madrid dari tim papan tengah menjadi tim yang telah terbukti mampu memenangkan trofi di panggung domestik dan bersaing dengan klub-klub terbesar Eropa untuk meraih kejayaan. Di bawah manajer Argentina, Rojiblancos telah memenangkan dua gelar liga, sebanyak yang mereka menangkan dalam 37 tahun sebelumnya, mencapai dua Final Liga Champions, dan memenangkan Copa del Rey 2012/13, trofi pertama mereka sejak menderita degradasi pada 1999. /00, sebelum memenangkan gelar La Liga pertama mereka dalam 18 tahun dan mencapai Final Liga Champions pertama mereka dalam 40 tahun di musim 2013/14.

Musim panas 2013 telah melihat Atlético menandatangani bek Belgia Toby Alderweireld dari Ajax, gelandang Prancis Joshua Guilavogui dari Saint-Ètienne, striker Brasil Léo Baptistão dari Rayo Vallecano, kiper Spanyol Roberto dan Daniel Aranzubia dari Benfica dan Deportivo de la Coruña, dan Argentina bek Martín Demichelis dengan status bebas transfer dari Málaga, hanya untuk Demichelis berangkat ke Manchester City kurang dari dua bulan kemudian dan memainkan peran penting dalam pertahanan di bulan-bulan terakhir musim saat Sky Blues mengklaim gelar Liga Premier kedua dalam tiga tahun di bawah manajer baru Manuel Pellegrini, tetapi tidak ada penandatanganan akan membuat dampak yang lebih besar dari David Villa.

Ketika Villa bergabung dengan Atlético pada 8 Juli 2013, ia menjadi yang pertama dari empat pemain yang menukar Blaugranas dengan Rojiblancos, atau sebaliknya, di bawah pemerintahan Diego Simeone di klub. Selama dua minggu ke depan di Bet Central, kita akan melihat masing-masing dari empat pemain yang telah pergi dari Barcelona ke Atlético atau Atlético ke Barcelona dalam 10 tahun terakhir.

David Villa

David Villa tiba dari Camp Nou dengan lemari trofi yang menampilkan dua gelar Copa del Rey bersama Zaragoza dan Valencia, dua gelar liga, satu Liga Champions dan satu Copa del Rey bersama Barcelona, ​​serta satu Piala Eropa dan Piala Dunia bersama Spanyol, sebagai tambahan. kekhawatiran yang berkembang atas kebugaran striker berusia 31 tahun itu. Setelah musim debut yang luar biasa yang membuatnya mencetak 23 gol dan 12 assist untuk membawa Barca meraih gelar liga ketiga berturut-turut di bawah Pep Guardiola serta mencetak gol ketiga dan terakhir dalam kemenangan 3-1 mereka atas Manchester United di Final Liga Champions. , Villa patah tulang kering dalam pertandingan Piala Dunia Klub melawan Al-Sadd pada 15 Desember 2011 – delapan hari sebelum Simeone dipekerjakan sebagai manajer Atleti – dan melewatkan paruh kedua musim, sebelum kembali beraksi dengan sebuah gol di musim ini pembuka melawan Real Sociedad dan mencetak 16 gol dan 9 assist dalam 43 penampilan di musim 2012/13. Meski tampil dari bangku cadangan untuk sebagian besar pertandingan itu dan menjalani operasi batu ginjal pada Februari, Villa terbukti sangat penting bagi tim asuhan Tito Vilanova saat mereka merebut kembali gelar La Liga dari rival abadi mereka, finis 15 poin di atas Real Madrid asuhan José Mourinho dengan rekor mencengangkan. 100 poin. Namun, ia mendapati dirinya surplus untuk persyaratan di bawah manajer baru Tata Martino menyusul kedatangan wonderkid Brasil Neymar dari Santos dan diizinkan pergi dengan biaya pemotongan €5,1 juta.

Villa hanya membutuhkan 12 menit untuk membuka golnya melawan mantan timnya di Supercopa de España, hanya bagi Neymar untuk mencetak gol dalam waktu tujuh menit setelah masuk menggantikan Pedro Rodríguez – kedua belah pihak bermain imbang 0-0 di Camp Nou pertandingan berikut saat Barcelona menang dengan gol tandang. Dia memulai September dengan satu gol dan satu assist dalam kemenangan 2-1 melawan Real Sociedad dan satu gol dalam kemenangan 4-2 melawan Almería, dan pada 23 November, dia telah mencetak 8 gol dan 4 assist untuk Atleti, yang tiba-tiba menemukan diri mereka di wilayah asing – menantang Real Madrid dan Barcelona untuk gelar liga. Sementara Villa menunjukkan bahwa dia masih memiliki banyak bensin tersisa di usia 31, striker kelahiran Brasil berusia 24 tahun bernama Diego Costa muncul sebagai salah satu penyerang paling mematikan di La Liga dengan 36 gol dan 4 assist secara keseluruhan. kompetisi, membentuk duo dinamis dalam serangan dengan veteran Spanyol, yang selesai dengan 15 gol dan 5 assist dan memainkan peran yang sangat berharga saat Atleti maju ke Final Liga Champions di mana mereka akan kalah 4-1 dari Real Madrid di Lisbon. Sementara Barcelona selesai tanpa trofi untuk pertama kalinya sejak 2007/08, Atleti akan menyingkirkan Milan, Barcelona, ​​dan Chelsea untuk mencapai final Eropa pertama mereka dalam empat dekade, dan kampanye liga mereka mencapai klimaks dengan perjalanan ke Camp Nou pada hari terakhir. musim untuk menghadapi FC Barcelona, ​​​​yang mendapati diri mereka tiga poin di belakang tim Diego Simeone dan membutuhkan kemenangan untuk mempertahankan tahta domestik mereka.

Setelah kalah 2-0 dari Levante dan bermain imbang 1-1 dengan Málaga di dua pertandingan sebelumnya, Atleti mengalami dua pukulan awal dengan Diego Costa dan Arda Turan dipaksa keluar lapangan dalam 23 menit pertama karena cedera, dan itu berubah dari buruk menjadi lebih buruk. saat Alexis Sánchez memecah kebuntuan pada menit ke-33. Atleti membutuhkan keajaiban, dan mereka mendapatkannya di menit ke-49 saat Gabi melakukan tendangan sudut untuk Diego Godín untuk mencetak gol, dengan Atleti menahan imbang 1-1 untuk menyegel gelar liga pertama mereka dalam 18 tahun, dengan Villa bermain 90 menit penuh dalam serangan bersama lima pemain depan Adrián – yang masuk pada menit ke-72 untuk José Sosa – Raúl García, Tiago, Koke dan Gabi dan lima bek Thibaut Courtois, Juanfran, Diego Godín, João Miranda dan Filipe Luis. Dengan melakukan itu, mereka menjadi tim pertama di luar Real Madrid dan Barcelona yang memenangkan gelar La Liga sejak Valencia asuhan Rafa Benítez sepuluh tahun sebelumnya.

Musim panas berikutnya akan melihat Courtois kembali ke Chelsea setelah masa pinjamannya berakhir, sementara Diego Costa dan Filipe Luís mengikutinya ke Stamford Bridge dan melanjutkan untuk memenangkan gelar Liga Premier di bawah manajer baru José Mourinho. David Villa, sementara itu, memilih untuk pergi ke matahari terbenam, menjadi pemain pertama yang bergabung dengan klub ekspansi MLS New York City FC. Setelah masa pinjaman singkat di Melbourne City, Villa muncul sebagai kapten dan jimat untuk tim NYCFC yang menampilkan Andrea Pirlo, Frank Lampard, Andoni Iraola dan Angeliño, mencetak 77 gol dan 9 assist dalam empat musim di Big Apple, sebelum menghabiskan tahun di Vissel Kobe dan gantung sepatu pada tahun 2020 sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang masa Spanyol dengan 59 gol serta pencetak gol terbanyak ke-13 dalam sejarah La Liga dengan 185 gol. Villa hanya mencetak 15 gol dalam satu tahun hidupnya di ibu kota Spanyol, kurang dari totalnya bersama Valencia (129), Barcelona (48), Zaragoza (38) dan hanya sedikit lebih baik dari 13 golnya masing-masing di Sporting Gijón dan Vissel Kobe, tetapi dia akan tetap dikenang di antara basis penggemar Colchonero untuk perannya dalam kampanye yang tak terlupakan.

Arda Turan

Setelah musim panas yang membuat mereka kehilangan empat starter di Costa, Villa, Luis dan Courtois, Atleti mengalami kemunduran dalam bentuk di 2014/15, finis ketiga di liga – 14 poin di belakang Real Madrid dan 16 di belakang pemenang treble Barcelona – serta kalah dari Barcelona di perempat final Copa del Rey dan Real Madrid di perempat final Liga Champions. Sementara Antoine Griezmann mencuri perhatian dengan 25 gol di semua kompetisi setelah tiba dari Real Sociedad pada musim panas sebelumnya, satu pemain yang muncul sebagai pemain yang semakin penting dalam serangan adalah Arda Turan. Setelah satu dekade di Galatasaray, Turan bergabung dengan Atleti pada tahun 2011 dan mencetak 22 gol dan 32 assist dalam 178 penampilan, memadukan kemampuan teknis yang luar biasa, dribbling secepat kilat, dan agresi yang gigih untuk memenangkan bola kembali dalam peran gelandang lebar di 4 asuhan Diego Simeone. -4-2. Musim 2014/15 akan melihat Arda menerima kartu kuning setelah melemparkan sepatunya ke asisten wasit setelah ia ditolak tendangan bebas karena dugaan pelanggaran oleh Ivan Rakiti di tengah kekalahan Copa del Rey dari Barcelona – tiga bulan kemudian , Turan diusir keluar lapangan pada menit ke-76 karena melakukan pelanggaran terhadap Sergio Ramos, dengan Chicharito masuk dari bangku cadangan dan mencetak gol kemenangan pada menit ke-88 di Bernabéu untuk menyingkirkan 10 pemain Rojiblancos. Insiden-insiden ini tidak menghentikan Barcelona dari menandatangani kontrak lima tahun Turan pada tahun 2015, membayar € 34 juta ditambah € 7 juta bonus untuk pemain internasional Turki berusia 28 tahun. Arda dan rekannya di musim panas Aleix Vidal tidak dapat bermain hingga Januari karena larangan transfer Barcelona, ​​​​dengan Arda mencetak 2 gol dan 4 assist dalam 25 penampilan, yang sebagian besar datang dari bangku cadangan, sebelum berangkat ke Euro 2016. Turki kalah dalam dua pertandingan pertama mereka dari Kroasia dan Spanyol untuk memastikan eliminasi penyisihan grup, dengan Arda kembali ke Camp Nou dan memulai kampanye di tempat yang tepat dengan satu gol dan satu assist dalam pertandingan pembuka liga melawan Betis dan membuat satu assist. di pertandingan berikutnya, menang 1-0 vs Athletic Club. Dengan absennya Neymar di awal musim saat tandang bersama Brasil di Olimpiade, Turan mampu memanfaatkan ketidakhadirannya dan merangkai serangkaian start, sebelum menderita cedera adduktor pada Februari dan turun ke bangku cadangan, membuat hanya dua liga. penampilan dalam tiga bulan terakhir kampanye saat Barcelona kehilangan gelar liga ke Real Madrid dan jatuh di babak perempat final di Liga Champions sekali lagi, mendorong Luis Enrique untuk mundur sebagai manajer dengan Ernesto Valverde menggantikannya di pucuk pimpinan. Tidak dapat menempatkan Neymar, Lionel Messi atau Luis Suárez di tiga lini depan, tidak dapat melakukan transisi dari gelandang lebar dalam pengaturan serangan balik 4-4-2 ke gelandang interior dalam penguasaan 4-3- 3, Arda tidak pernah berhasil membenarkan label harganya yang tinggi dan mendapati dirinya dibekukan dari tim utama setelah peristiwa 5 Juni 2017. Setelah bermain imbang 0-0 dalam pertandingan persahabatan melawan Makedonia, Arda naik pesawat kembali ke Turki ketika dia menemukan jurnalis Bilal Meşe, yang telah menulis artikel yang menghina tentang sikap dan penampilannya di Euro 2016, sebelum diduga mencekik Mese dan memanggilnya “bajingan,” memaksa rekan setimnya untuk menahannya. Arda dikeluarkan dari skuad dan menyatakan bahwa dia tidak merasa menyesal dan tidak akan lagi bermain untuk Turki, hanya baginya untuk membalikkan pensiun internasionalnya pada bulan Agustus setelah Mircea Lucescu menggantikan Fatih Terim sebagai manajer tim nasional. Dia akan kembali ke tim nasional pada bulan September, datang dari bangku cadangan dalam kekalahan 2-0, memulai dan mengenakan ban kapten dalam kemenangan 1-0 vs Kroasia, sebelum memulai dengan kekalahan 3-0 dari Islandia di Dunia Kualifikasi piala. Ini akan menjadi caps ke-100 dan terakhir bagi Turan, yang akan meninggalkan Barcelona tiga bulan kemudian setelah gagal membuat satu penampilan pun di bawah Valverde, bergabung dengan stanbul Başakşehir dengan status pinjaman 2,5 tahun – sisa dari panjang kontraknya di Barcelona. Meskipun mencetak gol di pertandingan pertamanya dengan klub – kemenangan 3-0 vs Bursaspor – Turan hanya akan mencetak 1 gol dan 1 assist dalam 10 pertandingan berikutnya – keduanya datang dalam kemenangan 3-1 vs. Kayserispor – sebelum mendaratkan dirinya di bahkan lebih banyak kontroversi. Pada 4 Mei 2018, Arda dikeluarkan dari lapangan dengan hasil imbang 1-1 dengan Sivasspor karena mendorong asisten wasit setelah tidak setuju dengan keputusan. Dia menerima larangan 16 pertandingan dari dewan disiplin Federasi Turki, hukuman terlama yang pernah diberikan kepada seorang pemain di negara itu, meskipun kemudian dikurangi menjadi 10. Sementara dia menyelesaikan skorsingnya, Arda mendarat di lebih banyak air panas pada bulan Oktober. ketika dia diduga membuat pernyataan sugestif kepada Ozlem Ada di sebuah klub malam Istanbul sebelum memulai pertengkaran dengan suaminya – bintang pop Berkay Sahin – dengan Sahin kemudian pergi ke rumah sakit untuk menjalani operasi pada hidung yang patah. Dia kemudian muncul ke rumah sakit dengan pistol, memohon pengampunan, meminta untuk ditembak jika penyanyi itu percaya tuduhan pelecehan itu benar, dan menyatakan bahwa dia tidak tahu Sahin adalah istrinya, dengan dua pria berdebat dan Turan kemudian. menembakkan senjatanya ke tanah. Turan akan gagal mencetak gol di setiap 28 pertandingan berikutnya dengan Başakşehir sebelum kontraknya berakhir pada Januari 2020 dan kembali ke klub masa kecil Galatasaray, di mana ia akan menikmati kampanye yang cukup sukses yang akan membuatnya mencetak 4 gol dan 2 assist dalam 34 pertandingan , kehilangan gelar liga dari Besiktas pada hari terakhir musim ini, sebelum menderita cedera pada musim 2021/22 ketika Gala finis di urutan ke-13 dan gantung sepatu pada bulan September di usia 35 tahun.

DAFTAR PLAYBOOK PUSAT BET KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips dan konten olahraga terbaik.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes