Dunia XV Tahun Ini

Dunia XV Tahun Ini

Bintang Springbok memimpin serangan di Dunia XV tahun ini, tulis Quintin van Jaarsveld.

Enam dari pemain bintang juara dunia mendukung tim impian 2022 kami, salah satunya juga berdiri tegak sebagai Pemain Terbaik Tahun Ini.

Irlandia, yang mengakhiri tahun sebagai tim peringkat satu dunia, memiliki perwakilan terbanyak kedua dengan empat, diikuti Prancis dengan dua.

Yang melengkapi tim adalah orang Italia, Argentina, dan Selandia Baru.

15 : Ange Capuozzo (Italia)

Sedikit yang tahu namanya di awal tahun, tetapi di akhir musim, penggemar di seluruh dunia membicarakan bintang baru Italia itu. Pemain Terobosan Dunia Terbaik Tahun Ini tampil ke panggung dengan mencetak dua gol dari bangku cadangan melawan Skotlandia dan kemudian melakukan terobosan jarak jauh yang legendaris melawan Wales untuk mengatur percobaan yang mengakhiri tujuh tahun kekalahan beruntun Azzurri di Enam Bangsa. Dia sama-sama luar biasa di Seri Negara Musim Gugur.

14 : Damian Penaud (Prancis)

Seorang ahli dan penyelamat yang mencoba mencetak gol, naluri predator Penaud terbukti sangat berharga bagi Prancis. Itu adalah pemain sayap kanan yang melakukan umpan silang untuk memenangkan pertandingan melawan Wallabies pada bulan November untuk membawa Les Bleus meraih rekor kemenangan ke-12 berturut-turut dan dia masuk dalam daftar 10 pencetak gol terbanyak Prancis sepanjang masa setelah mencetak dua gol melawan Jepang. untuk menutup tahun.

13: Lukhanyo AM (Afrika Selatan)

Seandainya musimnya tidak dipersingkat karena cedera, Am kemungkinan besar akan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Dunia Tahun Ini. Seorang jenius tingkat berikutnya, hanya sedikit yang memiliki visi dunia lain yang dia miliki dan kecemerlangan yang berani untuk mengubah permainan mimpi menjadi kenyataan. Selain itu, dia adalah lem pertahanan dari lini belakang Springbok, kombinasi yang membuatnya menjadi No 13 terbaik dari jarak jauh.

12: Damian de Allende (Afrika Selatan)

Seorang bash-baller dengan urutan tertinggi, tidak ada center di dalam yang bekerja lebih keras dan lebih lama dari monster lini tengah Springboks. Dia tidak bisa menunjukkan banyak dari permainan distribusinya yang diremehkan tetapi dia menjalankan perannya dengan tee, menghancurkan garis kemenangan secara konsisten untuk memberikan bola kaki depan juara dunia dan mencetak beberapa percobaan penting.

11: Emiliano Boffelli (Argentina)

Pemenang pertandingan sepuluh kali lipat, Boffelli sangat brilian setiap kali keluar sebagai pelari pemogokan, pesulap bantuan kunci, seniman udara dan penembak jitu dari tee. Dia adalah inti dari segalanya yang baik untuk Pumas dan aman untuk mengatakan bahwa mereka tidak akan meraih kemenangan bersejarah 25-18 atas All Blacks di Selandia Baru pada bulan Agustus tanpa kelas master tendangan gawangnya.

10: Johnny Sexton (Irlandia)

Pivot polarisasi meningkatkan reputasinya sebagai salah satu Irlandia terhebat sepanjang masa saat dia mengemudikan mereka ke kemenangan seri pertama atas All Blacks di Selandia Baru dan peringkat teratas dunia sementara semakin mengganggu penggemar non-Irlandia dengan kekurangajarannya. Cintai atau benci dia, tidak ada Sexton yang sekarat sebagai jenderal terhebat.

9: Antoine Dupont (Prancis)

Max Verstappen dari Les Bleus, sang bintang scrumhalf adalah pendorong hebat dari kampanye Prancis 2022 yang sempurna, termasuk gelar Grand Slam Enam Negara pertama sejak 2010. Sebagai kapten, dia membuat keputusan yang tepat, mendikte persyaratan dari dasar dengan visi yang luar biasa , pengambilan keputusan dan eksekusi dan membuat oposisi terus menebak-nebak.

8: Ardie Savea (Selandia Baru)

Dalam musim yang kacau balau di mana mereka mengalami kekalahan seri bersejarah dari Irlandia dan kalah dari Argentina di kandang, Savea yang sensasional adalah satu-satunya yang konstan di tim All Blacks yang diperangi. Sebagai orang yang rajin dan keras kepala dalam pertahanan serta dinamis dalam serangan, orang kedelapan yang eksplosif itu dipersonifikasikan dengan sangat baik. Sungguh lucu bahwa dia dan Eben Etzebeth tidak termasuk dalam nominasi Pemain Terbaik Dunia Tahun Ini.

7: Josh van der Flier (Irlandia)

Berbicara tentang penghargaan Pemain Terbaik Dunia, Van der Flier adalah nominasi yang paling pas dan pantas dan menjadi orang Irlandia ketiga yang memenangkan gong yang didambakan setelah Keith Wood dan Sexton. Seorang atlet hibrida di puncak kekuatannya, dia memberi Irlandia kelas dan energi ekstra untuk naik ke puncak rugby dunia.

6: Peter O’Mahony (Irlandia)

O’Mahony, sementara itu, adalah kuda perang Irlandia. Anjing veteran itu sangat penting untuk kesuksesan mereka, terutama kemenangan seri bersejarah atas All Blacks di tanah Selandia Baru. Meski terampil, kontribusi terbesar yang dia buat adalah semangat dan tekadnya yang tak tertandingi. Kesediaannya untuk pergi ke tempat-tempat gelap lawan tidak membuatnya keluar dari segala penjuru.

5: Tadhg Beirne (Irlandia)

Irlandia memiliki permata asli di Beirne. Dia adalah pendayung kedua yang lengkap saat mereka datang dan membawa elemen tambahan yang membedakannya, yaitu kecemerlangannya yang luar biasa. Dia adalah teror yang menjulang tinggi pada saat ruck, yang diilustrasikan dengan baik dalam penampilan ikoniknya melawan Selandia Baru di seri penentu.

4: Eben Etzebeth (Afrika Selatan) – Pemain Terbaik Tahun Ini

Seorang manusia besi yang tampaknya diukir dari granit, Etzebeth adalah monster di antara manusia. Dominator yang tidak bisa dihancurkan, tidak ada yang lebih konsisten kolosal di panggung internasional daripada hardman Springbok selama dua tahun terakhir. Seorang titan yang serba bisa, pemain berusia 30 tahun ini adalah pejuang juara dari paket fisik Afrika Selatan, pengganggu yang menjulang di barisan depan, dan pemenang rebound di bawah bola tinggi dengan motor yang tak kenal lelah dan agresi terkontrol yang tak tertandingi. Untuk musim kedua berturut-turut, Etzebeth – yang merayakan menjadi perwira termuda Springbok dengan penampilan Man of the Match dalam kemenangan seri 30-14 atas Wales di Cape Town pada bulan Juli – adalah Pemain Terbaik Tahun Ini.

3: Frans Malherbe (Afrika Selatan)

Seorang prop jarang masuk dalam daftar pendek untuk penghargaan Pemain Terbaik Afrika Selatan dan meskipun peluangnya untuk menang tipis, dia lebih dari layak mendapat anggukan setelah membajak lapangan seperti traktor John Deere pada waktu scrum. Dia adalah kekuatan yang tak tertahankan dan objek yang tak tergoyahkan dalam set-piece dan ditempatkan di hard yard dalam permainan umum.

2: Malcolm Marx (Afrika Selatan)

Sudah sepatutnya di musim itu Marx menandai penampilannya yang ke-50 untuk Springboks dengan penampilan Man of the Match dalam kemenangan 26-10 atas All Blacks di bulan Agustus, dia dengan tegas memantapkan dirinya kembali sebagai No 1 No 2 di dunia. Permainan set piece klinisnya, kekuatan produktif, dan kecakapan mencuri benar-benar tak tertandingi.

1: Steven Kitshoff (Afrika Selatan)

Kitshoff melengkapi barisan depan semua-Springbok. Pertanda kehancuran berambut merah mendominasi scrum, memamerkan motornya yang luar biasa dalam permainan terbuka dan menghasilkan beberapa sentuhan cekatan yang indah yang akan dibanggakan oleh setiap playmaker. Dia juga tumbuh dalam hal kepemimpinan di antara kelompok inti Springboks.

DAFTAR KE BET CENTRAL PLAYBOOK KAMI

Dapatkan email mingguan yang dikemas dengan tips terbaik dan konten olahraga.

Maju dari permainan sekarang – isi formulir kontak di bawah ini.

Author: Bradley Hughes